Review Film Bohemian Rhapsody

November 13, 2018

Hah, emang Freddie tonggos?

Gitu lho yang pertama kali kepikiran waktu saya nonton film ini. Kalau nonton youtbenya Queen ya udah nonton aj sih, ga sampe detil merhatiin mulutnya segala, kecuali kumisnya itu yang lebat. Sengaja waktu awal-awal teaser  film ini heboh, saya juga ga nyari tau bocoran behind the the scene atau tulisan lainnya yang ada hubungannya sama film ini, kecuali pas ada temen yang geshare ini di facebooknya. 

Biar ga terkontaminasi spoiler yang makin banyak, saya mutusin buru-buru nonton film ini.  Waktu itu saya nontonnya di Cinemaxx Istana Plaza.  Nonton di sini lumayan asik buat saya. Walau pilihan filmnya ga banyak (cuma ada 4 studio aja), tapi dari segi harga dan jarak dari atau ke rumah itu terjangkau.   Untuk ukuran box office, bisa dipastiin bakal tayang di sini juga.


Bayangan saya yang bakal nonton bakal dipenuhi abg 70-80an ternyata meleset.  Ada anak SMA juga yang nonton film ini. Belakangan pas saya share soal film ini di facebook,Fauzan, anaknya Teh Dey yang masih SMA pun ngefans sama Queen, bandnya Freddie ini. 

See? Jadi ternyata fansnya Queen ini lintas generasi.  Somehow saya suka mikir, lagu-lagu 80-90an itu emang evergreen. Ga harus sejaman sama musisinya buat jadi penggemar.FYI, pas band Queen ini lagi jadi rock star, saya belum lahir, lho.

Oke, kita bahas filmnya lagi, ya.


Sisi Lain Tentang Freddie

Tadinya saya pikir Freddie yang penyayang kucing (bayangin, semua kucingnya pada dikasih kamar satu-satu) itu seorang homoseksual.  

Beuh, salah. Ternyata doi punya orientasi seks sebagai seorang biseksual. Lagu Love of My Life  ditujukan buat Mary, gadis yang pernah jadi pacarnya. Nyesekin waktu dia ngasih liat video konser lagu ini, dan  ngasih pengakuan soal kecenderungannya.  

Nah pas di scene  dia miara kumis,  kalau kata Brian May temen bandnya, Freddie jadi malah lebih keliatan sebagai seorang homoseksual.  Masa sih? Kok saya malah jadi inget Burt Reynolds,. Kadang di sisi lain saya kayak merasa ngeliat Rami Malek yang jadi Freddie ini kayak Robie Williamsnya Take That.  
gambar dari nme.com

Kalau masih muda, Freddie tampak flamboyan dengan rambut ala-ala cowok rocker tahun 80an itu. Somehow saya jadi inget rambut ala-ala  Warkop pula. Ya emang Queen booming di masa Warkop  sih :D. Pas miara  kumis  malah ngingetin saya sama tampang aktor laga Burt Reynolds, lho. Kumisnya sih, yang setipe.

Di lain scene, gaya rambutnya yang gondrong jadul itu sekilas ngingetin  sama Mick Jagger. Gimana ga kurang laki tuh dia? Walau ada sih scene dia yang dandan ala-ala bencong plus dadanya yang super busung nyaingin Pamela Anderson. Tapi ya tetep kumisnya itu bikin geli. 

Kesimpulannya, penampilan seseorang kadang bisa mengelabui. 

By the way, ngomongin soal makna lagu, jangan ambil pusing makna-makna lagunya Queen. Kayak dibilang Freddie sendiri, ga semua lagu harus dimengerti maknanya. Termasuk Lagu Bohemian yang kalau ditelaah malah bikin puyeng, ga jelas hubungannya. Semisal kata-kata bismillah di lagu ini ga ada hubungannya sama latar belakang agama Freddie, kaena dia seorang penganut zoroaster alias majusi atau kita kenal dengan penyembah api.  

Apa coba hubungannya bismillah, galileo, figaro dan sacaramouche? Saya sempet nemuin link youtube yang menganalisis lirik Bohemian Rhapsody. Kolom komentarnya dipenuhi dengan bullyan dan omelan karena analisanya yang ngasal. 



Shy Guy - Privasi?

Kalau ada yang bilang Freddie itu seorang shy guy, di film ini ga kentara.  Kurang keliatan.  Lebih terlihat sebagai tipikal orang yang sangat menghargai privasi. 

Dia ga suka mengumbar hal-hal pribadi soal hubungannya dengan para pacarnya atau bahkan keluarganya. Mungkin dia berbohong soal keluarganya (ada adegan wartawan yang rese nanya-nanya soal barisan para mantan dan keluarga kemudian diskak dengan pertanyaan baliknya) tapi dia ga suka dikasih pertanyaan yang ga ada hubungannya dengan musik. 


Dua Lagu Paling Gokil

Saya paling suka dua lagu yang bawaanya pengen nyanyi terus selama film ini adalah Bohemian Rhapsody. Saya ketawa ngikik pas di scene yang nyeritain harus berapa kali Roger harus melengkingkan "Galileo" entah sampai oktaf level berapa pas tapping. Sampai-sampai Roger nanya, "how many Galileo do you want?" Risiko sih ya kalau punya temen  yang sangat totalitas dan perfeksionisnya kayak Freddie. Untungnya mereka tuh pada selow dan strong mengimbangi karakternya Freddie.
gambarnya dari IDN Times

Mau coba-coba tarik suara kayak Roger di lagunya Bohemian? Silakan kalau siap nanggung risiko speechless, eh maksudnya jadi kehabisan suara.  

Satu lagi yang paling epik buat saya di film ini adalah We are The Champions.  Semacam mood booster. Saya jadi inget kalau intro lagu ini juga dijadiin yel-yelnya anak-anak fakultas teknik di Unisba.  

Saban lagi masanya taaruf (gak tau kalau sekarang, ya, Unisba nyebutnya masa pengenalan dari Universitasm fakultas dan jurusan dengan sebutan taaruf, bukan ospek), yel-yel anak-anak teknik ini paling mencuri perhatian. Lirik We will rock you diubah jadi teknik... teknik... Keren sih menurut saya, karena terkesan sangat powerfull.

Terkesan bukan karena pernah ada gebetan (((gebetan))) anak teknik, Fi? Enggak, lah. Suer :D Impres aja sejak tahun pertama masuk.  Jangan-jangan yang bikin yel anak teknik Unisba ini adalah fansnya Queen. Mungkin ga, sih? *yaelah Fi, cari tau sendiri napa*

Kesetiaan ala Freddie 

Freddie boleh jadi seorang player, banyak gebetan di sana sini. Sempet kesel waktu dia meminta Mary Austin untuk tidak melepas cincinnya tapi tetep meminta Mary menerima pengakuan kecenderungan seksualnya.  

gamabrnya dari express.co.uk

Entah apa makna kesetiaan buat Freddie. Meski punya musikalitas yang luar biasa, Freddie  sangat loyal sama temen-temen bandnya. Dia ngamuk luar biasa waktu digoda buat bersolo karir dan ninggalin temen-temennya.

Mereka ini udah kayak keluarga kedua, segalanya. Sempat diem-dieman sama temennya tapi dia ga tahan untuk ga balikan lagi. Sebelum konser Live Aid itu jadi adengan titik balikannya lagi Freddie sama temen-temennya. Dan bagi Freddie, semua lagu ditulis atas nama Queen. Bukan atas nama dia, Brian, Rog atau Decay. Sama temen-temennya ini aja pula Freddie mau terbuka. Bahkan sama para pacarnya dia ga cerita banyak, apalagi pas divonis terkena aids.

Boleh ga, kalau di lagu ini diselipin lagunya Keluarga Cemara? *eh gimana?*

Determinasi dan Kepercayaan Diri

Freddie emang nekat. Dalam satu scene dia ngajak temen-temennya menjual mobil biar bisa rekaman. Tahun 70an kan belum ada indie label.  Dengan kepercayaannya itu, pengorbanannya dapat bayaran  yang setimpal. Mereka lalu dipinang EMI Record buat teken kontrak. Freddie  pernah minder dengan giginya yang tonggos, tapi dia sangat percaya diri dengan kemampuannya. Nobody perfect, yekan?

gamabrnya dari express.co.uk
Saat menjelang konser Live Aid. Karena  stdion Wembley yang jadi ajang konsernya Live Aid adalah stadion terbuka tanpa atap, kurang lebih Freddie bilang gini sama temen-temennya: "Kalau gitu kita akan melubangi langit".  


Selama dua jam lebih nonton film ini, saya gak bisa nahan kaki untuk goyang-goyang saking asiknya lagu-lagu yang dimainkan. Ikutan nyanyi? Iya, tapi menggumam aja sih hahaha.  

Terlepas dari gaya hidupnya Freddie dan kontroversinya, kita belajar buat ga minder dengan kekurangan yang dimiliki, ga nyerah dan punya totalitas yang maksimal. Setotalitasnya Rami Malek yang jago menduplikasi gesturenya Freddie (bandingin dia sama Freddie aslinya di video-video yang saya lihat)  atau seniatnya banget tim makeup yang dandanin para castingnya yang juga mirip.

Kalau sempet dan punya waktu luang, ga rugi nih nonton film ini dua kali.  So, saya kasih bintang 8,5 dari 10 buat film yang outstanding ini.  



  • Share:

You Might Also Like

27 komentar

  1. Aku belum nonton film ini mba, tapi kata temenku filmnya cukup bagus. Menghibur lah. Tul tuh kaya kata mba, bikin goyang-goyang kaki karena lagunya asik-asik :)

    BalasHapus
  2. Nggak tahu kalau ada bismillah dalam lagu bohemian rhapsody.
    Emang gak hafal liriknya sih cuma tahu lagunya aja.
    Nonton weekend ini seru kali, ya.

    BalasHapus
  3. Ini film? Kayak tayangan ulang krhidupan ya? Atau memang diambil dari kisah nyata dia?

    BalasHapus
  4. lagu We Are The Champion ini legend banget y

    BalasHapus
  5. Memang gak bisa melepaskan sosok Freddie dari Queen. Freddie adalah Queen. Padahal secara pribadi, sosok dia juga kuat. Salut juga dengan groupnya yang solid

    BalasHapus
  6. Belum nonton film ini banyak yang bilang bagus ya, baru tahu kalau Freddie biseksual

    BalasHapus
  7. Rami Malek ini yang sempat main di Twilight saga bukan ya mak?
    Aku nggak pernah ngikutin Queen, tapi suka bnaget sama romansanya freddie dan marry, so sweet banget :)

    BalasHapus
  8. Iya teh, lagu jadul 80an selalu enak didengerin sampai kapanpun, we are the Champion emang juara banget deh, sampe generasi skg masih laku didenger

    BalasHapus
  9. Baiklah banyak yang bilang kalau film ini emang cakep bin keren. Aku jadi pengen nonton nih Mak Efi. Smoga suatu saat bisa nonton ya. JAdi penasaran ama kecenderungan biseksualnya Hehhehhe

    BalasHapus
  10. Aku belum nonton sama sekali nih, suami belum mau diajak nonton ini..baca review mak efi bikin penasaran untuk nonton langsung

    BalasHapus
  11. Ya ampun mak, aku ngakak dibagian "Kadang di sisi lain saya kayak merasa ngeliat Rami Malek yang jadi Freddie ini kayak Robie Williamsnya" hahaha. Ak baru kali ini kayaknya ya mampir ke blog mb efi. Tyt gaya tulisannya kocak. :)

    BalasHapus
  12. Belum sempat nton ini. Banyak yang ngasih nilai bagus untuk ratenya

    BalasHapus
  13. Eaaa bioskop, tak ada di sini teh efi. Aku nunggu streaming onlinenya aja laaah.

    BalasHapus
  14. Aku nih lihat beberapa teman posting di ig dan bikin review di insto, feed ig dan blog bikin kepengen nonton. Masih ada gak sih ini filmnya? Soalnya aku jadi kepengen nonton juga, apalagi habis baca punya teh Efi

    BalasHapus
  15. Aku bukan fans Queen dan gak tau Bohemian ini. Tapi sekarang jadi tau habis mba tulis begini. Lumayan bikin aku yang Nol banget jadi lumayan banyak tau

    BalasHapus
  16. Woo...reviewnya suer bikin aku paham siapa sosok abang Freddie ini di mata dunia.
    Terlepas dari segala kontroversinya, bener teh....aku setuju banget kalo karya seni itu ttak terbatas.
    And luckily...he's succes with the determination.

    Keren banget.

    BalasHapus
  17. Aku jadi penasaran nonton tentang kehidupan ya freddie mercury, btw emang mirip robbie williams dicampur bruno mars gitu yah hehehe

    BalasHapus
  18. Bukan genre film kesukaanku sih. Tapi kalau baca2 review bbrp temen dan review mbak Efi ini termasuk film yang banyak pesan yang bisa ditangkap ya?
    Juga kerja keras Freddie dan tekad kuatnya itu yang inspiratif

    BalasHapus
  19. Aku pun puas banget nonton film ini Fi. Terlepas dari perbedaan fisik Rami Malek dan Freddie, tetep aja hard work si Rami keliatan banget lah. Bisa niruin gerakannya FM yang kayak cacing kepanasan terus gitu :)) Bahkan kalau sempat browsing tentang proses belajar gerakan itu, sampai nyewa moving coach khusus lho agar bisa persis banget dengan body language FM. Luar biasa bener film ini. Pemeran lainnya juga bisa mirip banget gitu ya, terutama yang jadi Brian May ;)

    BalasHapus
  20. Saya pernah punya kasetnya nih Mak. Best of the Best-nya. Karena pas maba harus hapal We Are The Champions sebagai lagu kebangsaan anak Teknik Unhas 😍

    BalasHapus
  21. Aku belom sempet nonton ini, tapi temen2ku udah pada nonton semua. Jadi pengen nonton nih

    BalasHapus
  22. Bulan ini filmnya bagus2 yah, tapi blm ada satupun yg kutonton... Huhuhu...

    BalasHapus
  23. Semua review yang aku baca rata-rata memuji Rami Malek ya Teh. Totalitasnya itu lho, keren!
    Bahkan aku baca di mana gitu, yang bilang kalau sampai Rami nggak dapat Oscar sih keterlaluan. Netijen emang ya, wkwk. Let wait and see aja deh.

    BalasHapus
  24. Saya suka Queen dari jaman SD, soale Bapakku sukaaaa banget sama Queen. Menurun gitu ya mak hahahhaa memang banyak cerita soal Freddy Mercury yg muslim, kena aids dsb tapi cerita tetap cerita karena ai lop queeen laaah

    BalasHapus
  25. Saya sempat lihat cuplikan video yang ngebandingin konser aslinya dan di film, gilaaa benar-benar bisa mirip gitu. Pemeran Freddy benar-benar totalitas. Keren paraaaah.

    BalasHapus
  26. Belum bisa nonton soalnya ada anak balita nih hahaha
    Pengennya sih nonton sendiri saja.

    BalasHapus
  27. nyasar di tab review film, eh kok kayaknya seru film ini, jadi kepengen streaming :)

    walau pun sebenarnya kadang suka gak ngerti nonton film film musical
    tapi dari baca reviewnya jadi pengen nonton

    BalasHapus