Novel Teman Tapi Menikah (Part 1)

Februari 05, 2018

Ada yang bilang kalau persahabatan antara seorang perempuan dan seorang laki-laki itu boong kalau ga ada apa-apanya.  Maksud saya, ga ada hati yang terlibat dalam relasi pertemanan itu. Bener, ga? Saya sendiri memilih bersikap netral  hahaha... *cari aman amat* Kaaan, saya ga leluasa buat ngejudge sama temen lawan berlawanan jenis yang bersahabat. Ga 24 jam mantengin hidup mereka, soalnya. Apalagi soal hati. Walau kadang bisa mengira-ngira juga *gimana sih? Labil ah*

"Mana ada sih sahabatan cowok sama cewek yang platonik kayak kalian?" - #TemanTapiMenikah halaman 162 

Dalam kenyataanya memang ada yang ujungnya jadi pacaran terus nikah, ada yang ga ada apa-apanya sampai salah satu nikah,  yang satu masih jomblo atau dua-duanya nikah masing-masing dengan orang lain dan terus bersahabat atau malah hilang kontak untuk alasan yang misterius.
Beberapa waktu lalu, saya lagi searching tutorial di youtube. Lupa deh apa kata kuncinya, yang jelas, akhirnya saya terdampar di akun Teman Tapi Menikah. Ga banyak channel youtube yang saya follow. Kebanyakan  yang dijabanin channel musik soalnya, hihihi. Beberapa youtuber yang saya follow itu karena alasan  gaya tuturnya enakeun dan bikin  betah. Misalnya saja akun youtube Kokoh Kevin atau Gita Savitri.

Baca juga Review Buku Rentang Kisah Gita Savitri

Pas nemu akun duetnya Ayudia Bing Slamet alias Ucha dan suaminya Ditto Percussion, saya klik beberapa video mereka lainnya. Lumayan seru dan menarik. Ya udah, saya tekan tombol subscribe, deh. Walau ga setiap updatenya ditonton hahaha  *maaf ya, Cha, To*

Gara-gara ga rajin  nontonin semua videonya juga, saya ga mudeng  kalau ternyata pasangan papah dan mamah muda ini bikin buku.  *eya ampun Fiii, pelanggan abal-abal kamu, mah*

Sambil nunggu temen yang janjian di Istana Plaza, saya melipir ke toko buku Gramedia.  Ga ada niat buat belanja buku sebenernya. Pede aja masuk ke sana, kemudian saya ga  bisa nahan diri buat mengadopsi beberapa buku termasuk  salah satunya buku Teman Tapi Menikah (biar ga kepanjangan, kita singkat TTM aja, ya).  Berhubung karena pertimbangan  keamanan cash flow,  saya milih buku keduanya aja untuk seri TTM ini.  Galau sih, pengen punya dua-duanya. Karena ada buku lain juga yang saya beli,  yaaa  harus ada yang saya tunda atau ga jadi beli. Berkat curhat geje di status WA, saya  kejatuhan berkah. Salah satu teman di kontak WA nawarin buat minjemin bukunya. Yes... yes... hahahaa... Ada faedahnya juga curcol di status.  Next curcol apa lagi, ya?  *takol pake buku* Anyway, makasih banyak buat Sandra yang udah minjemin buku ini, ya.

Saya pikir, cerita TTM itu pertemanan biasa yang ujungnya menikah (ya iya atuh) terus karena lagi rame-ramenya ngevlog, bikin tuh Ucha sama Ditto channel di youtube dan sukses punya jamaah yang buanyak banget.  Iri saya. *situ siapa?*
Tapi setelah baca bukunya, Ucha dan Ditto ini, ternyata  pertemanannya lamaaa banget. 13 tahun, cuy. Sejak SMP kelas 1 tepatnya. SMP dan SMA barengan terus pas kuliahnya misah.  Tapi untuk sampai ke jenjang pernikahan,  mereka  hanya menjalani  6 bulan saja sampai mendapat kata sah di depan penghulu. Sebelumnya mereka cuma temenan biasa. Masing-masing punya pacar dan surprisingly both of the are player hahaha... Seriusan? Iyaaa seriusan. Hmmm... apa atuh, ya, istilah yang bisa saya bilang? Pokoknya, ga nyangka aja anak SMP kelas 1 udah jadian dan ga cukup sekali. Sementara seumuran mereka emang saya pernah kena virus cinta monyet. Kalau sampai jadian sih, enggak. Semacam secret admirer, bosen terus ganti ngefans siapa  hahaha. Udah ah, move on, Neng!

Dalam buku pertama setebal 208 halaman, plus kata pengantar dan sisipan berapa foto black and white, alur cerita mengusung sudut pandang orang ketiga. Beda dengan buku keduanya yang pake sudut pandang orang pertama. Ga tau deh, kenapa dibedain gini, ya? Padahal untuk buku pertama tetep mereka juga yang  nulis. 

Sama-sama punya minat  musik yang tinggi, Ditto dan Ayu  tergabung dalam band SMP 19 Jakarta.  Kalau Ditto fokus cuma maen musik aja (suka lihat serial Sarah Sechan di tv, ga? Nah, ada co-hostnya, kan? Iya itu Ditto yang sama dengan yang saya ceritain di sini), Ayudia yang disapa Ucha atau Nchip ini punya sampingan lain sebagai aktris sinetron.  Ada yang tau sinetron apa aja yang dibintangi cucunya aktor legendaris Bing Slamet ini, ga?

Oke, lanjut, ya.
Dalam Tiga puluh tiga bagian cerita di buku ini diceritakan selama temenan dari SMP sampai kuliah mereka putus nyambung atau gonta ganti pacar dengan pasangannya masing-masing. TTM yang bisa kita artikan Teman Tapi Mesra *ehm* ini bisa kita lihat bukan cuma double date yang sering mereka lakukan tapi juga  relationship di antara keduanya. Ucha punya kebiasaan unik  yang suka ngasih selamat ulang tahun di di malam pergantian hari menjelang ultahnya Ditto atau kebiasaan Ucha yang suka seenaknya nyuruh-nyuruh Ditto bawain makanan ke lokasi Syuting.

"Lo nyari pacar apa kabel telepon, sih?"  -  halaman 60

Walau sama-sama player dan suka curhat soal pacar atau ngipasin buat jadian atau putus, sesungguhnya secara tersirat di novel ini Ucha bukan seorang gadis yang peka. Ayu yang cuek ngasih saran gimana Ditto harus nerima atau mutusin cewek yang suka sama sahabatnya ini. Kadang Ayu juga dibikin kesel karena dianggap paling deket, jadi 'tempat sampahnya" para pacarnya Ditto. Kalau saya jadi Ayu bakal gedek. "Yang pacaran siapa, kok gue ikutan pusing?"   

Di lain sisi, Ditto nyalinya juga payah buat nyatain suka sama Ayu. Ikut seneng  tau Ayu jadian, pernah ngojokin sama temen sendiri tapi bisa juga merasa jealous gimana gituuu.. pas Ucha jadian. Ngeselin dua-duanya, nih.  Tapi  syukurlah di ujung persahabatan mereka akhirnya Ditto berani juga bilang gini :

"Cha, kalau gue suka sama lo, gimana?" - halaman 180

Nah lho... ya ditembak bengong, yang nembak  juga salting.  Kelamaan deket rasa temen sih, kalian :D.  Ya, akhirnya  seperti yang kita tau lah, mereka ini akhirnya menikah. Bukan spoil lho,  lah itu kan ada akun duetnya mereka di youtube  dan malah bentar lagi bakal tayang filmnya mereka. Lah, ibunya Ditto juga pernah bilang gini:

"Ucha pacarnya sekarang siapa, sih? Nggak sama Ditto aja?" - halaman 28

Dibanding buku keduanya (nanti saya buatin juga resensinya, ya), saya kudu nyetok kesabaran yang banyak biar bisa khataman. Alur ceritanya cenderung flat. Konflik yang terjadi antara  mereka dan pacar masing-masing  ga banyak diceritakan lebih detail. Cerita  mabal, latihan band atau curhat-curhat  di antara mereka  terasa lebih rutinitas sehari-hari yang bikin kita bilang, "oh gitu... so?..." Eh tapi ya,  dengan membaca  buku pertamanya  ini, kita jadi kenal karakter dasar mereka. Gimana sifatnya Ayu yang tomboi dan cuek  terus gimana feeling-nya Dito yang ditahan-tahan belasan taun, trus ga asik dan peka sebagai pacar buat para mantannya, endebra endebre.  Selama baca buku ini saya  mikir gini, "player amat nih, Ditto." Tapi saya juga  kasian tiap Ditto merasa kehilangan Ayu yang asik dengan para pacarnya atau malah ngilang kayak ditelan bumi. 

Ngomong-ngomong soal ga peka dan nahan perasaan  ini keliatan pas Ditto ngajak Ayu ikutan ekskul band di SMA  atau pas penjurusan di SMA misalnya. Tapi dasar yang satu ga peka dan yang satunya lagi  jaim buat ngaku,  yaaa  akhirnya gitu, masih tetep temen rasa 'temen' yang berlanjut.

Ditto:Ke mana aja, Jelek? Susah banget, dihubungin. Nggak kangen gue? 


Sebenernya gue yang kangen lo, Cha, batin Ditto saat pesan sudah terkirim. 


Ayu: Sibuk, Mas.  halaman 142  


Sebenarnya ga masalah,  kalau mau loncat langsung baca buku keduanya TTM Tapi nih,  membaca buku pertamanya ini kita jadi merasa lebih intim *haish* dengan masa lalu mereka.

Persahabatan yang lama dan saling kenal jelek buruk  ga jaminan kalau setelah menikah membuat pasangan suami istri jadi selow dengan karakter masing-masing terus rumah tangganya rukun-rukun aja. kalau ini kata saya hahaha...

Ibarat petasan cabe, ada aja letupan-letupan kecil. Gesekan-gesekan yang bikin diem-dieman. Daripada adem ayem eh sekalinya meledak lebih-lebih dari granat. DUARRR!!! Kalau ada masalah sekecil apa pun ya bilang aja, jangan dipendam. Gondok yang ada. Kalau buah dipendam bisa matang. Masalah?  Ya, jadi bom.  Gitu moral storynya.

Saya ga tau sih kalau ada pasangan yang keliatan harmonis terus ujug-ujug pernikahanya bubar. Apa karena ada masalah kecil yang kemudian menggunung terus meledak atau ada alasan lainnya. Bukan wewenang saya buat sok tau menghakimi. *peace*

Tapi sisi baiknya karena  sejak awal mereka jalan ga diawali dengan pacaran, apa yang ditunjukan dan diekspresikan   berjalan secara natural. Ga jaim,  atau pencitraan.Udah tau sisi angel dan demond masing-masing. Ada bagusnya sih,  karena ga cape sandiwara. Tapi kalian yang belum nikah jangan niatin jalanin pacaran rasa sahabatan yang lama gini, ah. Ya mending kalau jadi nikah, kalau enggak, gimana? Kecuali emang telat nyadarnya  :). 

Di luar cerita temen rada 'demen' mereka, ada satu hal yang bikin saya salut. Ayu dan Ditto sejak SMP sudah bisa nyari uang sendiri,  suka maen dan 'gaul' tapi otaknya moncer.  Tipikal remaja panutan yang populasinya langka.  Pinter dan cari duitnya boleh ditiru. Tapi jangan coba-coba sok gaul dan doyan hang out kalau buat ke sekolah aja masih dikasih ortu.

Penasaran kan, gimana sih, respon kedua ortunya dengan persahabatan mereka dan sampai akhirnya mereka memutuskan buat pacaran terus menikah? Kalau saya ceritain lebih banyak, ya ga rame, lah. Kali aja kalian punya persespi yang beda. Ya, kan?

Psssst... Bentar lagi kan filmnya bakal tayang. Biar lebih asik ngikutin filmnya, mending baca aja dulu novelnya.  Boleh deh, komen di bawah, ya. Agree or disagree sama opini saya. Atau mau nambahin pengalaman yang mirip-mirip sama mereka atau berasa ada area friend zone?   Saya sendiri bingung mau iyain quote berikut atau masa bodoh hahaha...

"Jodoh itu nggak usah jauh nyarinya. Lihat di sekeliling lo, siapa tau salah satunya jadi jodoh lo." - halaman 77

Jadi sampai jumpa di review berikutnya masih tentang Teman Tapi Menikah. Kapan? Soon, lah. Ga pake lama. Suer, deh. 


  • Share:

You Might Also Like

26 komentar

  1. Novel remaja keren juga. Sudah lama gak baca novel cinta-cinta gini. Terakhir dulu waktu remaja bacaanya lupus. Gak tahu deh si lupus akhirnya kawin apa enggak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih kalau merit ga sama Poppy hehehe

      Hapus
  2. penasaran banget pengen baca , tar ah nyari buku ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mau baca buku keduanya, bisa pinjem punyaku, Tian.

      Hapus
  3. Salah satu cerita perjalanan hidup yang bikin baper banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ikutan gemes pas baca buku keduanya, nih, Ky.

      Hapus
  4. Hihi Alhamdulillah berfaedah, saya bacanya loncat2 tp buku ini best seller dan akan tayang di bioskop ya Teh, baru2 ini Ucha juga masuk inspiring women gituπŸ˜‰ ditunggu resensi selanjutnya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih loh, San. hihihi. Wah aku malah baru tau soal Ucha kepilih sebagai inspiring women. Duh emang aku bukan fans sejati nih hahaha

      Hapus
  5. Baru tahu ada Vlognya..
    aku mah mantengin si Kokoh weeeh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah kamu mah pedah si Kokoh cakep, ya? Hahaha

      Hapus
  6. Baru tau dito dan ayu adl pasangan belum lama. Tau keduanya duet bikin buku baru krn baca ini *duarrr hehe... btw, selalu asyik baca tulisan kamu, teh efi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi makasih loh, Rin. :) Jangan bosen mampir ke blog aku, ya.

      Hapus
  7. Keren nih bukunya ya. Aku dulu termasuk yang ga percaya kalau cewe cowo sahabatan lama datar aja. Tapi sebenernya bisa aja sih ya, tapi kalau bisa sampe nikah keren deh. Udah ngelotok satu sama lain kayanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. AKu suka kepo sih tapi ditahan aja hahaha. Ada juga tuh temen smp, sma dan kuliah yang akhirnya merit dari sahabatan. Jodoh mah emang jorok, ya.

      Hapus
  8. uda lama tau ttg mereka cuman aku belum tertarik beli bukunya teh hehehe mengingatkan cerita aku sayangnya teman tapi ga nikah yang ada jadi sasaran jealous masing2 pasangan cuape deh akhirnya lost contact itu lebih baik :D *malah curhat olangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha gpp daripada curhatnya dipendam terus jadi jerawat. Mahal ih mau nyembuhin jerawat teh *kalah curhat*

      Hapus
  9. Baca ini jadi makin penasaran sama filmnya πŸ˜†

    BalasHapus
  10. Ini cerita, mirip banget sama Ima dan Cholis. Kami sahabatan, dan akhirnya nikah. Hihiiiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ceritain di blog, Teh. Gimana rasa temannya setelah nikah?

      Hapus
  11. Hihihi..lucu juga teman jadi menikah, pastinya udah kenal luar dalem yah, nggak ada canggung-canggungnya, belum pernah sih punya temen cowok yang sobatan lama, biasanya cuma temen skeolah biasa aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus yang masih jomblo jadi lirik-lirik temennya yang senasib hahaha...

      Hapus
  12. oh iya mereka pasangan mah tau, tapi barutau kalo duet berkreasi jugak, hehe.... asiklah punya pasangan yg udah temenan lama mah, ngga banyak yg perlu disesuaikan yaa, cuma jd kelamaan nunggu gitu ahahahaha

    BalasHapus
  13. Sejujurnya aku ga tahu siapa itu Ucha dan siapa itu Ditto πŸ˜…

    BalasHapus
  14. wah, baca resensinya jadi tergiir buat baca bukunya nih, kayaknya bagus ya teh, nanti nyari ah :) makasih teh udah sharing

    BalasHapus
  15. Iya kan yaa, teh...?
    Aku juga ngerasa....dataaarr...

    Dan ga tau mesti apa lagi...kayanya "Aku juga ngalamin gitu deeh.."
    Wkkwkk...gak mao kalah.

    BalasHapus