Review Buku Rentang Kisah Gita Savitri

Januari 01, 2018

Yeay, happy new year 2018!  Time flies, ya.  Kalau ngomongin soal taun baruan,  biasanya ga jauh-jauh dari resolusi. Saya sebenernya udah males bahas resolusi.  Ya ada sih, entah itu yang baru atau melanjutkan wacana yang udah-udah hahaha... But anyway  resolusi tanpa action itu kayak wacana. Ngomongnya guampangj banget. Eksekusilnya duileee... susyeh. Lebih ke mengalahkan rasa malas atau moody yang kayak amplitudo.  Naik turun tapi banyak turunnya.

Oke,  segitu dulu openingnya.  Ngomongin soal pencapaian di tahun 2018 saya seneeeeng banget karena sore ini sebuah prestasi (((prestasi))) berhasil saya torehkan.  Satu buku berhasil saya khatamkan dalam waktu dua hari. 

Saya belinya jumat malam,  baca dikit,  lanjut di hari sabtu. Minggunya break,  dana siang tadi beres saya baca.   Tampak receh banget,  tapi  ini pencapaian terbaik saya setelah sekian bulan susah banget namatin buku.  Bikin blog saya yang tadinya bernama akunbuku.com jadi resensiefi.my.id ini jarang terupdate (soal kenapa jadi ganti nama domain saya cerita di lain postingan, ya).

Nah, buku apa sih yang udah berhasil saya tamatkan?
Nih...

Udah tau dong ya siapa dedek amaze ini?  Saya lupa gimana ceritanya bisa nemuin akun youtubenya Gita Savitri a.k.a Gitasav ini.  Salah satu youtuber  yang bikin saya betah nongkronginnya.  Entah itu endorse, tutorial,  sekadar obrolan sersan (serius santai) sampai cover versionnya baik yang sendiri maupun dengan temannya, Paul.  Walau merasa sering lihat youtubenya, saya belum khatam nontonin semua vlognya Gitasav. Selain kepoin youtubenya, saya juga ngikutin akun IG-nya. Makanya ini jadi alasan  saya buat beli bukunya.

Hari jumat kemarin saya janjian sama seorang temen. Karena jalanan lancar jaya, bikin saya datang lebih awal. Males nunggu dan ogah belah beloh sendirian di food court bikin saya milih melipir dulu ke toko buku Gramedia.  Meski masih banyak tumpukan buku yang belum dibaca sampai tuntas, godaan buat jajan buku ga bisa saya tahan dan begitu nemu bukunya Gitasav,  saya akhirnya memutuskan untuk mengadopsinya.

Trus kapan cerita resensi bukunya?
Bentar... ini mau, kok.

Buku bersampul biru terbitan Gagas Media ini tebalnya cuma 200 halaman dengan dimensi yang standar, 13x 19 cm.  Pilihan fontnya asik bikin enak dibaca. Selain ga bikin lelah mata, diksinya Gita serenyah cerita-ceritanya di youtube. ini yang bikin saya enjoy baca buku berjudul Rentang Kisah ini segera selesai dibaca. Ga heran, di tahun yang sama (2017) sudah 4 kali cetak ulang! Wow.

Rentang Kisah dibagi dalam beberapa sub topik.  Ibu selalu Salah jadi bab Pembuka. Dilanjut dengan judul lainnya,  yaitu:
  • Antara Passion dan Mimpi
  • Why Can't I Just Get What I want?
  • Mempertanyakan Kembali Keputusan
  • Dua Puluh
  • Beda Agama
  • Nggak Tahu Apa-apa Tentang Islam
  • Mustahil Bersyahadat
  • Ragu Bisa Istiqomah
  • Pulang Ke Jakarta
  • Nasihat Untuk Gita
  • Tulisan-tulisan Gita di Blog

So, jadi ada 12 bab di buku ini.  Tapi kalem aja ya,  dengan ketebalan buku 200 halaman 12  bab ini pendek, kok.

Di bab pembuka Gita bercerita bagaimana bisa sampai kuliah ke Jerman, yang sistem pendidikannya jadi salah satu panutan di Eropa. Awalnya Gita enggak pernah berpikir bisa sampai ke sana, walau dulu orangtuanya pernah tinggal di sana sampai jelang HPL-nya Gita. Gita juga waktu SMAnya pernah ngambil kursus bahasa Jerman tapi awalnya itu bukan diproyeksikan olehnya buat kuliah di Jerman. Hampir sama dengan kebanyakan anak-anak SMA, Gita menjalani masa-masa SMAnya go with the flow. Mengalir aja tanpa target atau ambisi apa-apa. Lah,  baca buku atau catatan aja cuma pas mau ulangan.   

Saat memasuki persiapan masuk kuliah, baru deh Gita dibuat kalang kabut. Mau kuliah ke mana? Ngambil jurusan apa? Eh setelah gedebak gedebuk ngambil les pra ujian masuk PT dan keterima di salah satu PTN bergengsi mamanya malah nyuruh kuliah di Jerman.  Kesel? Kalau saya, iya.  Udah susah payah gitu eh malah disuruh ganti haluan.  

Duh rasanya jerih payah memperjuangkan masa depan meski baru di tahapan menjelang kuliah itu udah luar biasa menguras tenaga dan emosi.  Tapi  Gita ini walau keras kepala dan emosinya masih suka meledak-ledak akhirnya nurut dengan saran mamanya. Alasannya sederhana saja. Ridho orangtua.   Maka dengan segala dramanya harus menjeda  kuliah 2 tahun (satu tahun di Indonesia dan 1 tahun di Jerman)  berangkatlah Gita ke Jerman.  Di usianya yang masih belia, 18 tahun Gita 'dipaksa'  untuk menjadi seseorang yang dewasa dalam banyak hal.

Dari buku ini  saya yag kepo dan belum nemu jawaban relationshipnya dengan Paul akhirnya menemukan jawaban.  Langsung dari narsumnya, bukan dari akun-akun hosip  di ig gitu huehehe...  Saya jadi paham gimana Gita bisa menyikapi  kasus Rina Nose yang sempat dibully di medsos karena membuka hijabnya itu dengan bijak.  Seperti yang Gita bilang,  lain orang lain kolam. Sumber informasi dan referensi yang didapat berbeda jadinya bikin pola pikir dan reaksi terhadap sesuatu isu yang lagi ramai juga jadi beda.  

Dengan adanya perangkat gadget di tangan memang membuat kita mudah mengakses berita yang sialnya malah membuat kebanyakan penggunanya jadi kudu disuapin. Belum lagi drama ribut-ribut di medsos atau broadcast hoax. 

Blogpostnya yang berjudul Generasi Tutorial yang pernah ditullisnya di blog jadi viral dan membuat postingannya dikomentari sampai 200an di mana banyak komen-komen pedas dan nyinyir ditujukan padanya.  "Emang lo udah berbuat apa buat Indonesia? Bisanya komen doang."  Kurang lebih seperti itulah.  Penasaran kan apa yang sudah dilakukan sebagai seorang diaspora seperti Gita?

Jadi seorang diaspora buat Gita juga bukan hal yang mudah. Jangan ditelen bulat-bulat deh postingan pelajar Indonesia yang lagi belajar  di luar negeri sana. Ga semuanya serba enak. Kan ga semua kisah 24 jamnya kita ikutin. Every post on social media has it drama. Gitu lho yang selalu saya pikir.

Perjalanan spiritualnya  juga menarik untuk dibaca. Bukan hanya beradaptasi sebagai seorang muslimah dalam urusan solat, puasa,  berhijab atau  soal  keyakinannya soal hidayah untuk dirinya sendiri atau Paul  bikin saya mikir gini.  Ga selalu kok, mereka yang tinggal  di Eropa bakal berubah jadi seorang yang hedonis, sekuler, pergaulannya bebas dan stempel  negatif lainnya yang melekat.  

Abis baca buku Gita juga bikin saya mikir soal pengharapan-pengharapan  yang saya langitkan. jangan-jangan doa saya  kayak mendikte Allah, seakan-akan bilang ya Allah plisss kabulin, plisss ini kesampaian dan seterusnya. Manuasiawi emang tapi kadang ya,  yang namanya desire itu bisa jadi toxic for heart kalau ga dibarengi ikhlas. 

Yup ikhlas. Ini kata kuncinya  Dengan segala bayangan yang terasa mustahil  vs keinginan yang dalam, Gita memilih untuk ikhlas,  menyerahkan semuanya sama Allah sampai kemudian keajaiban demi keajaiban  hadir dalam kehidupannya.  Paul yang akhirnya bersyahadat  (ga semudah itu lho Paul mengambil keputusan) dan bagaimana keputusan Gita akhirnya berhijab adalah titik balik  yang saya suka di buku ini.  

Cerita tentang kehidupannya karena bagian dari minoritas di negara seperti Jerman juga part menarik.   Ketika kebanyakan kita berpikir kenapa sih, yang minoritas ga dihargai? Kenapa tidak ada fasilitas yang dikasih?  Kenapa masih ada diskriminasi? Gita malah punya sudut pandang lain,  memang kenapa kita harus memaksa setiap orang punya pikiran dan sikap seperti yang kita inginkan? Walau memang ada demo-demo  yang menunjukan anti Islam, secara umum masyarakat di Jerman adalah orang-orang yang cuek dan ga ambil pusing lihat perempuan berbusana muslimah yang syar'i sekalipun.  

Jadi minoritas memang ada risikonya tapi bukan juga jadi alasan untuk play victim, padahal kala sebenarnya masih bisa solat di mana saja tanpa dilarang, banyak gerai-gerai makanan halal atau masih bisa mendapat perkerjaan tanpa takut melepas identitas. Kan, rejeki yang ngatur Allah bukan bos. Mereka cuma perantara aja.

ilmu tentang ikhlas dan cinta tidak datang ujug-ujug, dan Gita menjemputnya sampai harus ke Jerman sana. Gita yang dulunya seorang remaja cuek, keras kepas,  ga jelas masa depannya mau ngapain   menjelma jadi seorang muslimah yang punya pikiran bikin saya amaze.  To be honest,  saat usia 20 tahunan ketika sudah menyandang status mahasiswa pun  saya masih jauh dari pola pemikirannya. 

By the way, ngomongin soal karakter, Gita ini termasuk tipe manusia unik  di dunia yang populasinya cuma  ada 1% aja, yaitu INTJ. Salah satu dari belasan Myers-Brigg Traits yang ada di dunia. Isaac Newton, Stephen Hawking, atau Marrk Zuckerberg juga termasuk diantaranya. Menjadi manusia  langka atau lain dari yang lain bukan aib , kok. 

So, saya kasih 4 dari 5 bintang buat buku ini.Guys, you should read it!

  • Share:

You Might Also Like

28 komentar

  1. wow bukunya bagus n inspiratif...btw aku baru tahu nih ttg mbak gita ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget mbak. Coba deh sebelum baca bukunya kepoin blognya.

      Hapus
  2. Mbak Efi.. jadi saya penasaran sama bukunya.. kepo sama orangnya juga.. hehe.. makasih udah ngenalin sosok Gita ini ke kita ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama. Yuuuk beli bukunya, ya. :)

      Hapus
  3. hai mbak efi aku juga akhir akhir ini lagi suka bgt nontn vlog nya Gita apalagi sesi beropini, baca resensinya fix deh aku mau beli ! haha, sepertinya lebih detil cerita di buku ttg pengalamanya dan perjalanan Gita di sana ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku suka sama sudut pandangnya. Betul, baca bukunya ga butuh kuota hihihi.

      Hapus
  4. Aku lagi nunggu buku ini nyampe Teh, beli pas harbolnas di Gramedia, hahaha.
    Aku juga awalnya entah dari mana jadi suka banget sama Gita. Cerdas ya, Teh. Suka sama opini2nya, dan gayanya yang nyante ke cuek tapi tetep asik dan cantik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bukunya cepet sampai ya, Mbak. Jangan lupa buat reviewnya juga hehe

      Hapus
  5. Saya follow ig nya gitasav tapi baru tau detailnya gita dsini. Jadi tertarik buat beli bukunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan, makin penasaran. Ayooo beli bukunya ya, mbak

      Hapus
  6. Masya Allah! Keren ya mbak Gita itu, baru tahu. Penasaran mau baca bukunya.

    BalasHapus
  7. Ngga mudah nih bikin buku "curhat", karena kita terbiasa baca buku fiksi n nonfiksi.
    Jadi pingin baca.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Bu, baca. Asik, gurih dan bergizi hehe.

      Hapus
  8. Aku ketinggalan ateuh. Nonton fortune kevin hendrawan weh wungkul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aah masa sih, Yen. ayo followin akunnya.

      Hapus
  9. aku uda bacaa bukunya. Sekali baca langsung anyeepp >,< "bener juga yaa" apalagi ngelihat videonya. anyway, salam kenal mbak efi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan, asik. salam kenal juga Amalia. Makasih udah mampir di blogku, ya. :)

      Hapus
  10. Ah suka reviewnya. Jadi pengen tahu lebih banyak tentang Gita ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aish, makasih, Teh. Biar tau lebih banyak followin akunnya terus baca bukunya juga :)

      Hapus
  11. Buku yang udah jadi perbincangan banget, sayangnya pas nemu di toko buku, bukannya kuambil malah kulewatkan. Ah, nyesal. Semoga di kesempatan main ke toko buku berikutnya, aku ingat untuk membawa buku ini pulang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kalau nanti mampir lagi ke toko buku jangan lupa buat mengadopsi bukunya Gita ini ya, Cha. Worthed banget, kok.

      Hapus
  12. Sumber informasi dan referensi yang didapat berbeda jadinya bikin pola pikir dan reaksi terhadap sesuatu isu yang lagi ramai juga jadi beda. ~ eta pisan..makanya berusaha tabayyun terus, betul ngga teh ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh. Aku kesel nih kalau masih ada yang termakan hoax. Ponselnya pinter yang pakenya enggak. Open minded penting juga ya biar ga gampang emosian menyikapi situasi. Ga gampang sih, tapi harus tetap diusahakan.

      Hapus
  13. Aku jarang baca buku semacam ini, teh..
    Baru kemarin baca bukunya Azka Cobudzier...yang tentu gak bisa disamain bobotnya dengan yang sekelas Gitasav yaa..


    Tapi tulisan tentang pengalaman hidup itu akan terasa lebih nyata kalau penulisnya orang Indonesia juga.
    Wkkwkk...

    ((cari di iPusnas, uda ada belom yaa??))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda usia beda latar belakang juga, ya. Coba aja cari di ipunas, kali aja ada. hihi

      Hapus
  14. wah... bukunya sepertinya bagus. ada jerman2nya lg. bln dpn ah dianggarkan hehe...

    BalasHapus