Review Ghost Writer 2019, Ghost Writer Yang Beneran Hantu

"Pokoknya eike mah ga mau nonton film hantu. Ga usah liat filmnya, aku bisa liat kok. Sumpah nyeremin." 

Seperti itu penolakan seorang teman yang tidak mau diajak nonton film horor. Entah film horor dari barat atau lokal. Satu waktu saat sampai ke rumah, sesosok kuntilanak sudah menyambutnya di depan rumah dengan kekehan tawa khasnya itu, berakhir dengan pingsannya beliau karena kaget campur takut.

Sosok hantu dalam film-film memang selalu digambarkan menyeramkan. Penuh emosi kemarahan  dan merasa manusia seabagai ancaman. Kenapa mereka lupa, kalau dulunya juga manusia, ya? Kehadirannya diidentikan dengan aura balas dendam untuk urusan yang belum selesai.

Di awal waktu nonton film Ghost Writer, aku sempat menduga-duga kenapa Hantu Galih yang diperankan Ge Pamungkas hadir di rumah yang dikontrak oleh Naya (Tatjana Saphira) dan adiknya, Darto (Endy Arfian). Apa lagi dalam satu secene diceritakan Galih mengusir mereka lewat PR yang sedang dikerjakan. Tapi karena sejak dari awal penonton sudah diinfokan film ini bergenre horor komedi, aku lebih cepat rileks dan beradaptasi dengan jump scare yang muncul. 

Jadi gimana rasanya bisa melihat penampakan hantu? Kalau bukan karena dikejar kebutuhan, mungkin reaksi Naya bakal lain. Terdorong kebutuhan finansial karena tabungannya yang semakin menipis, Naya mengajak hantu Galih untuk menjadi partner nulisnya. Film yang mengusung judul ghost writer beneran mendapuk hantu Galih sebagai ghost writernya Naya. Menuliskan kisah hidup Galih di masa lalu sebagai  draft novel yang akan diajukan oleh Naya. 


No Jenjeng dan no drama yang disyaratkan oleh Bu Broto(Asri Welas) sebagai atasannya Alvin (Ernest Prakasa) yang jadi editornya Naya, sebenarnya mengisyaratkan gimana lebaynya sinetron dan kebanyakan film hantu di bioskop Indonesia. Hayo, siapa yang masih berusaha menahan jantungnya biar ga copot saban ada tanda-tanda hantunya bakal muncul dalam satu scene? 

Tapi tetep saja permintaan pasar yang menyukai drama yang hiperbolis yang mengendalikan situasi. Naya berada dalam dilema antara kebutuhan untuk menuliskan cerita dengan kesepakatan yang sudah dibuat dengan Galih dan tuntutuan editorial. Ini juga yang semakin memantik kemarahan hantu lain yang sedari awal sudah ingin menunjukkan eksistensinya dalam rumah yang dikontrak oleh Naya. 

Dalam beberapa film yang melibatkan Ernest di dalamnya aku menemukan kesamaan seperti kehadiran rombongan komika sebagai cast pendukung dan drama keluarga yang paling tidak bikin mata jadi berkaca-kaca. Meski begitu film ini tidak kehilangan gregetnya sebagai hiburan. Apalagi waktu tayangnya yang berbarengan dengan libur lebaran, di mana banyak penonton bioskop itu adalah keluarga yang ramai-ramai nonton bareng. 

Ga usah cape mempertanyakan kenapa begini atau begitu. Ini juga yang diwakili dalam dialog Arie Kriting dan Muhadkly Acho soal hantu. Mereka memang tidak berperan penting dalam masalah Naya dan Galih, tapi mengajak penonton untuk melihat hantu dalam persepsi lain lewat dialog-dialog satir dan nyelenehnya mereka. Seakan ingin mengajak kita untuk menertawakan hantu sebagai sosok yang konyol, bukan sebagai sosok yang layak ditakuti. 

Kalau kebanyakan sosok hantu seperti Galih yang komikal dan tidak punya ‘wibawa’ sebagai hantu mungkin temanku yang parno punya ‘indera spesial’ itu, bakal santai diajak nonton film horor. Hantu atau mahluk astral tidak selalu identik menyeramkan, penuh emosi dendam yang membara, mengajak orang lain yang dibencinya ikut mereka ke neraka. But well, belum tentu semua orang bersedia ada di situasi dan posisi Naya yang bisa merasakan dan melihat keberadaan mereka. 

Tidak mau punya penglihatan yang peka seperti temanku itu bukan berarti kalian lantas menolak untuk menonton film Ghost Writer ini, lho. Anggap saja Galih ini bentuk dewasanya hantu Casper yang lucu, ramah dan suka menolong. 

Lagi pula biasanya hantu itu cuma mengganggu mereka yang bersalah di masa lalu, kan? Kalau tidak punya masalah, mestinya kita santai saja. Mungkin mereka butuh bantuan yang justru untuk menyelesaikan masalah dengan cara lain tanpa menimbulkan korban nyawa. Percayalah, dendam tidak menyelesaikan masalah, malah hanya akan mengusik luka lama. Ini pesan dari fimnya, lho. Bukan dariku :)  Sssst.... walau sudah agak sering nonton film horor, kadang malam-malam saat mau tidur aku masih berusaha mengenyahkan cuplikan adegan horor yang terputar kembali dalam benak.  Nyebelin emang.  

Balik lagi ke film.  Selama nonton Ghost Writer, mata kita akan dibuat sering menangis untuk dua alasan. Cape tertawa dan keharuan yang manis yang terselip. Jadi ayo nonton, ga usah takut karena hantu yang satu ini beda dengan yang lain.

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

24 comments:

  1. Aku dari kemaren udah sambat ke bojo pengen nonton filem ini. Dari trailernya aja udah keliatan menarik. Cuma masih bingung ni bocah yang bayi bisa ngga ya dititipin ke ayahnya selama durasi filem, takutnya nyari emaknya. Oya btw mak, untuk anak SD filem ini gimana, aman? Pengen ngajak si kakak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amaaan, mak. Ga ada yang perlu dikhawatirkan dari film ini. Yuk nonton

      Delete
  2. wah ada Ge Pamungkas, pastinya emang lucu dan menghibur banget ya filmnyaaaa.. hihi. Makasi resensinya Teh Efi, masih ada dibioskop ngga yaaa? jadi penasaran ih sama ceritanyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku suka sama komika yang satu ini. Selain omongannya, ekspresi matanya juga lucu. Masih ada kok di bioskop. Hayu nonton Mak

      Delete
  3. Film2 Indonesia temanya kian beragam dan makin menarik. Semoga makin jaya dan jadi tuan di negeri sendiri!
    https://bukanbocahbiasa(dot)com/

    ReplyDelete
  4. Kayaknya judulnya serem tapi kenapa haru dan capek ketawa ya? Haha. Jadi penasaran. Tapi biasanya film kalau ada Asri Welas sih worth to watch emang. Bisa masukin list tontonan nih

    ReplyDelete
  5. Aduhhhhh.... aku atuuuut...ini pun aku sekrol cepet-cepet di bagian gambarnya. Wkwkwk. Tapi kokya penasaran krn judulnya ghostwriter.

    ReplyDelete
  6. Jadi penasaran pengen nonton filmnya. Jadi, ada adegan horor nggak? Mau ngajak anak, mereka itu suka penasaran kalau ada film horor/misteri tapi nggak berani nonton. Jadi nontonnya sambil telapak tangan menutupi mata, ngintip dari sela sela jari

    ReplyDelete
  7. Wah berarti aku yang penakut ini bisalah ya nonton film yang satu ini. Soalnya ada komedinya kan ya hihihi. Cuma sayangnya aku belum punya temen nonton soalnya anaknya msih kecil. Serba salah emak2 beranak kcil hihihi. Smga nti bisa nton bebas juga kayak orang-orang hiHihi

    ReplyDelete
  8. Film hantu yang bikin ngakak kayaknya bukan yang pertama, tapi kalo yang ini kayaknya menarik ya.

    Eh temannya itu kudu terbiasa kalo punya indra keenam. Kalo gak ya dihilangkan aja. Suami dan anak-anak ku bisa melihat makhluk halus. Tapi kalo anak-anak aku biasakan mereka untuk tidak mengacuhkan kehadiran sosok dari dunia lain. Jadi sengaja menutup diri dari pandangan makhluk ghaib. Kalo suami sih udah biasa melihat hal aneh gitu, dan aantai. Aku alhamdulilah gak bisa lihat, hihii

    ReplyDelete
  9. AKu anti banget nonton film hantu karena jijik dengan tampilan hantunya wkwkwk nggilani (bhs jawanya) tapi kalau hantunya lucu atau hantu korea yang ganteng dan cantik ya saya malah suka, wkwkwk

    ReplyDelete
  10. Aku type yang gak pernah berani nonton film hantu Mak. Selalu bakal kebayang dan gak tenang.

    ReplyDelete
  11. Film2 serem kadang bikin gak jadi serem kl banyak ketawanya. Tp film ini pengen juga nonton kl aman urk anak2.

    ReplyDelete
  12. Wah, aku baru tau film ghost writer ini.. Ngebayanginnya pulpen nulis sendiri.. Haha.. Tyt ad komedinya juga ya mak. Wah, bs fun nih nontonnya

    ReplyDelete
  13. aku jarang nonton film horor Indonesia bukannya karena gak suka tapi takut sama hantunya hahaha kan berasa banget tuh, beda kalau hantu2 film luar negeri. Tapi, baca review kk nih jadi penasaran sama film Ghost Writer

    ReplyDelete
  14. Hantu Indonesia itu emang yang paling menyeramkan sih kalau kata aku teh. Duh kebayang ini pingsan begitu lihat kuntilanak. Aku sendiri sebenarnya malas nonton film yang berbau horor. Tapi ini malah bikin penasaran deh.

    ReplyDelete
  15. Ini mah unik kayaknya film horror teh, aku sih udah ngakak duluan liat Ge Pamungkas jadi hantunya hahaha

    ReplyDelete
  16. Sebenernya saya nggak tertarik dengan film horor. Cuma gara gara lihat instagram Ernest yang posting people behind the movie, saya jadi tertarik proses produksinya Ghost writer ini

    ReplyDelete
  17. aku sempet liat tayangannya waktu stalking IG Tatjana terus ngeri-ngeri sedap liat penampakannya si Ge jadi hantu tapi kayaknya seru dan aku penasaran deh abis baca reviewnya ini ;p

    ReplyDelete
  18. Aku pikir ini cerita tentang ghost writer dalam artian dunia penulis. Eh ga taunya bener-bener hantu dan penulis ya.....tapi ceritanya horor ga sih? hahhaa, masih ragu-ragu mau nontonnya.

    ReplyDelete
  19. Jadi kangen nonton di bioskop. Kayaknya tontonable banget nih film Ghost Writer nya, Mbak.
    Pikirku sih, hantu Indonesia bakalan nyeremin gitu. Entah ya kalau di Ghost Writer ini kwkwkwk. Kepoin ahh trailer nya heheee

    ReplyDelete
  20. Waktu liat film ini terpampang di billboard dekat mall kesayangan akuh kirain ini tentang profesi Ghostwriter -yg pernah aku lakonin 3 tahun lalu-. Ternyata ada bumbu horornya. Galau bakal nonton atau gak soale akuh da sieunan gitu orangnya. Klo liat GE Pamungkas sih bawaannya pengin nonton. Dia lucu gitu kann.

    ReplyDelete
  21. Semalam aku mau nonton ini mba, nggak jadi ingat ini malam minggu full pasti
    besok-besok mau nonton ah kalo hari biasa, aku udah nonton BTS sama trailernya gokil abis aku suka Ko Ernest dia selalu out of the box

    ReplyDelete
  22. Ghost writer...ghost beneran..

    Tapi..kalo liat pemainnya yang komika..serem jadi berkurag donk ya.., pasti ngira awalnya banyak yg lucu..

    ReplyDelete