17 Again: Kesempatan Memperbaiki Kembali Hubungan

Beberapa hari yang lalu, lini masa media sosial lagi rame bahas soal paket happy mealnya Mc Donald's edisinya BTS. Sampai-sampai kemudian membahas nostalgia masa muda dulu. Masa muda yang kita kayaknya pernah bikin kealayan. Saya malah sempet ngeshare video konsernya NKOTB di tahun 2009. Ketika audiensnya emak-emak yang pada histeris nyanyi-nyanyi mengenang masa mudanya dulu, kok ini personilnya NKOTB kayak minum ramuan formalin, sih? Masih cakep dan suaranya masih prima gitu.

Jadi pengen muda lagi, ga, sih?  

Jelas ga mungkin sih, ya. Mana ada mesin waktu yang disiapin Tuhan buat ngasih kita kesempatan mengedit masa lalu. Halah, ngedit :D.  

Ngomong-ngomong soal kembali muda, beberapa waktu lalu saya nemu judul film ini, 17 Again. Baca judulnya aja udah bikin saya penasaran, 17 again.  Kembali muda. Enak ga dulu waktu muda? Kalau diulang mau ngulang senengnya apa memperbaiki kesalahan di masa muda? Begitu nemu judul filmnya saya ga lama-lama nyimpen di wish list. Pas kebetulan saya lagi luang. Ya udah langsung nonton.

Film ini dibuka pada tahun 1989 dengan adegan seorang bintang basket di sekolahnya, Mike O'Donnell  (yang diperankan oleh Zac Efron - main juga di film The Greatest Showman - 2017) sedang bertanding di sekolahnya melawan tim tamu.  

Saat akan melakukan shooting dalam sebuah pertandingan, Mike malah meninggalkan arena dan mengejar pacarnya, Scarlet. Mereka berdebat di lorong stadion soal masa depan mereka. Setelah itu adegan berikutnya berpindah ke masa 20 tahun kemudian (2009). Ketika itu,  Mike sudah dewasa dan punya 2 anak remaja. Waktu liat film ini saya ga merhatin castnya siapa aja dan surprise banget nemu Mathew Perry yang meranin Mike O' Donnell dewasa. Eh ada Chandler-nya Friends di sini!  

kehidupan Mike dewasa tidaklah seindah masa mudanya dulu waktu SMA. Karirnya berantakan dan rumah tangganya udah di ujung tanduk.  Masa-masa romansa an gairah muda Mike dan Scarlet dulu menguap begitu aja. Scarlet keukeuh pengen pisah alias cerai. Mike jadi frustasi dan curhat sama sahabatnya di SMA dulu, Ned - yang terobsesi sama segala hal fantasy terutama yang berhubungan dengan The Lord of The Rings. 

Sampai kemudian di satu waktu, keinginan Mike terwujud. Mike berubah jadi muda lagi, seusiaan sama anak pertamanya, Maggie dan jadi sahabat Alex yang juga anaknya.  Secara kebetulan kedua anaknya sekolah di almamaternya Mike yang dulu. Mike bergabung ke klub basket buat nemenin Alex biar ga dibully sama Stan (pacarnya Maggie). Di klub basketnya ini juga  Mike ketemu sama pelatih yang sama dengan pelatih yang dulu waktu ia masih SMA.

jadi anak baru di alamamater

Kejadian-kejadian lucu bermunculan sejak Mike kembali ke sekolahnya dan ketemu keluarganya. Mike yang ngaku anak di luar nikahnya Ned secara perlahan menarik perhatian orang-orang di sekitarnya. Ned lekas mendapatkan posisi utama di tim basketnya, akrab sama Scarlet dewasa dan  tentu saja lebih dekat dengan anak-anaknya dibanding sebelumnya. 

Diset dengan rating umur 16 tahun ke atas, film ini 'agak aman' buat ditonton buat anak remaja. Kok agak? Iya, soalnya ada beberapa adegan mesranya Magggie dan Stan. Mike yang terperangkap dalam tubuh remajanya ga bisa menahan diri buat cerewet dan kaget lihat kelakukan Maggie. 

"Lu pikir kamu siapa? Bapak gue? Nyebelin," Maggie ngomel-ngomel waktu Mike nasihatin dia. Emang bikin filmnya memerlukan pendampingan orangtua buat nonton bareng. 

Di sisi lain, Mike mati-matian jangan sampai bikin Maggie atau temen-temennya, jatuh cinta. Saya dibuat ngakak waktu Maggie jadi naksir dan ngejar-ngejar  bapaknya versi remaja sambil menggeram kayak kucing lagi pengen kawin. "Rrrrr...." 

Mike lari ketakutan, jangan sampai gue pacaran ama anak gue. Hiiiy.... kurang lebih gitu.

Ada adegan di mana Mike agak preachy soal pandangannya tentang relationship remaja-remaja SMA di sana. Ketika gurunya memfasilitasi edukasi soal pendidikan seks, dengan alasan menyiapkan mereka untuk itu, Mike malah ngasih pandangan lain. Tapi ini ga bikin Mike dimusuhin, malah Mike jadi tipe remaja yang jadi My man to be. Temen-temen Maggie jadi kepincut. Cara ngomong Mike emang nyenengin dan bikin cewe klepek-klepek sementara yang cowok juga mikir dua kali.

Ada momen mengharukan ketika Mike menghibur Maggie yang lagi sedih. Cara menghibur Mike bikin melting. Pas liat adegan ini, saya jadi inget ungkapan ini: Ayah adalah cinta pertama seorang anak perempuan. Walau sebenernya Maggie sempet tergila-gila dulu sama Stan, tapi Maggie bikin merasa Mike itu adalah true lovenya waktu mereka ngobrol  soal cinta. Kalau saya jadi Maggie juga bakal gitu. Mike muda so lovely. Yang dewasa emang ngeselin sih hahaha

kurang mirip sih Mike muda sama Mike dewasa, tapi ya udahlah ya

Sementara Scarlet yang jadi inget sama Mike yang bakalan jadi mantan suaminya seakan mengalami dejavu. Scarlet yang udah sebel sama suaminya itu merasa simpati sama bocah yang mirip suaminya. Ya iyalah itu emang suaminya. Muslihat Mike yang ngaku-ngaku dia adalah anaknya Ned begitu meyakinkan. Sampai bikin Scarlet merasa "kok gue jad kayak tante girang, sih? Doyan anak muda gini segala" Antara jijik tapi gelli, dia berusaha menafikan pesona Mike. Wkwkwk....

Scarlet lagi gumush sama Mike remaja :D

jangan naksir jangan naksir....

Di situs-situs review film, 17 Again ini dapet rate lumayan, sekitran  angka 6-7. Ga wah amat tapi cukup menghibur dan alur ceritanya ga menjelimet. Buat penonton orangtua, 17 Again jadi semacam refleksi kalau dulu kita pernah muda, dan (mungkin) pernah nakal. Bersikap keras sama anak bukan cara yang ampuh bikin anak nurut. Alih-alih deket, yang ada mereka makin sebel.  Memposisikan mereka jadi sahabat meski sedikit bersitegang jadi cara yang bisa dilakukan untuk memahami masalah seperti yang dilakukan  oleh Mike pada Maggie atau Alex. 

Karena durasi Zac labih lama memerankan Mike, saya jadi suka karakter Mike muda di sini. Mike begitu adorable. Yang muda atau yang tua pada suka sama Mike yang begitu dewasa, ceria dan mengayomi. Sementara Mike versi dewasa alias versinya Mathew Perry tidak begitu menonjol, dan memang film ini lebih menyorot Mike muda sebagai tokoh utama. 

Film ini ditutup dengan penyelesaian yang manis dan masuk akal, ga memaksakan Mike untuk kembali menjadi dirinya yang seharusnya. Properti-properti yang muncul dalam film seperti  gadget tahun 2000an akhir atau romance agak menye-menye antara Ned dengan Bu Kepsek cukup menghibur dan membangkitkan kenangan penonton yang udah dewasa. Serasa nostalgiaan. Bikin senyum-senyum dan ngikik geli.  


Post a Comment

23 Comments

  1. Kayaknya jalan ceritanya ringan, asyik dan renyah banget yah Ef.. bisa jadi referensi tontonan akhir minggu nih ya. Lg pgn nonton gk yg berat², krn otak lagi penat bangeet nih skrg :)

    ReplyDelete
  2. Bersikap keras sama anak bukan cara yang ampuh bikin anak nurut. Alih-alih deket, yang ada mereka makin sebel. Memposisikan mereka jadi sahabat meski sedikit bersitegang jadi cara yang bisa dilakukan untuk memahami masalah

    Noted banget, Teh Efi.
    Yap punya anak remaja emang begitulaaahhh :D Banyak drama kumbara.
    Pilem ini bisa jadi sarana pengingat bagi para ortu utk lebih bijak mendiidk dan mengasuh anak.

    ReplyDelete
  3. Pernah muda itu pasti..tapi pernah nakal itu memang gak semuanya haha.. Filmnya udah kebayang nih lucunya.. tapi ada drama2 nya juga ya teh..Tetep bkin penasaran..

    ReplyDelete
  4. Film seru, asyik, ringan ditonton apalagi ada lucunya. Jadi ingat zaman muda dulu eeeaaaa hahaha :D Teh Efi paling bisa deh bikin ulasan film2 bagus :) Tante girang doyan anak muda itu biasa eh hahaha :) Eh tapi kenyataan juga banyak sih :D

    ReplyDelete
  5. wah aku wajib banget nonton ini nih teh, secara punya anak pra remaja meski cuma satu tapi tetap aja masih bingung jalin komunikasi dan buat dia nyaman cerita apa aja ke aku sebagai ibunya

    ReplyDelete
  6. kalau film hollywood, even 13+ pun kadang ada adegan yang agak2 yaa...
    Kalau aku sendiri nggak pengen balik ke usia sangat muda hahaha
    Usia muda memang sangat seru, tapi juga banyak galaunya. Jaid lebih nyaman dengan usia sekarang karena lebih bisa brdamai dengan segala sesuatu wkwkwkwk.

    ReplyDelete
  7. ya ampuun..Zac Efron...kiyut amaat sih...
    ini definisi cowok ngegemesin versi akoh hahahaha...
    entah kenapa beda sama versi anakku yang lebih ke K look gitu yaa...beda zaman kali yaa

    ReplyDelete
  8. Baca reviewnya aja aku udah auto jatuh cinta sama mike muda. Jadi catatan, nih. Dia tuanya enggak seasyik pas muda. Biar daku enggak bias. Hahaha ...

    ReplyDelete
  9. Zac Efron... jangan naksir jangan naksir, mantranya yaa :)) udah lama nggak nongton pilem barat. Yaampun bahasa akuu, pilem barat. Mau ah nonton ini seliweran melulu juga nih. Banyak yg bisa diambil ttg masa remaja anak2 jugaa, dan kayaknya juga bakal flashback

    ReplyDelete
  10. Memang khayalan tiap orang ya pengen kembali muda makanya banyak ide novel, film yang ceritanya begini, aku sukaa film ini...

    ReplyDelete
  11. Gemes banget yaa, teh..
    Banyak hal yang kalau saja...kalau saja masa muda bisa dikembalikan, ingin rasanya beberapa hal diperbaiki. Betapa memalukannya dulu kalau diingat-ingat... ((Sering telat, bolos di kantin, boncengan ama siapa, jadian sama siapa...huhuuu))

    ReplyDelete
  12. Seru ya filmnya teh.. Nggak kebayang kalo tiba tiba kembali ke usia muda. Filmnya cukup menghibur ya teh, aku belum pernah nonton nih.. Cus ah, penasaran

    ReplyDelete
  13. Nah iyh Mb aku suka nonton yang endingnya itu masuk akal dan logika, hahahaha. Jangan malah di dpakasain yah

    ReplyDelete
  14. Oh jadi film korea 18 again remake dari film ini toh. btw itu Zac Efron ganteng bgt sumpahh.. idola molly pas sma nih.. hahaaa

    ReplyDelete
  15. woo asyik juga ya kalau bisa balik jadi 17 lagi hehee kayaknya aku pengen puas puasin banget masa remaja gitu, pengen melakukan yang terbaik agar bisa dikenang hingga hari ini

    ReplyDelete
  16. klo sekarang demam BTS, aku dulu BSB mak
    hehehe
    segala poster dan pinnya ku koleksi
    hmm jadi penasaran sama 17 again, nonton ini berasa ikutan nostalgia masa masa sweet seventeen ya mak?

    ReplyDelete
  17. Duuh kudu nonton ini kayaknya aku. Kemarin ngobrol sama anak abegeku di rumah tentang apa sih yang ingin emaknya ini perbaiki jika bisa kembali muda. Hahahaha obrolan yang sangat absurd dengan anak remaja

    ReplyDelete
  18. Zac Efron pernah ku idolakan zaman masih ABG, hahah ... sweet banget yah ceritanya.
    Ketika jadi tante lihat tingkah keponakan yang smp-sma zaman now itu heuuu kok begini banget sih tapi setelah dipikir yaa dulu pernah juga se-alay itu. Memang ga bisa langsung dilarang tetapi jadi teman curhat.

    ReplyDelete
  19. nah pas ada drakor 17 again ini aku bingung pas mak puuh bilang ada fiilm yang sama kek drakornya trus aku nonrton ini semirip emang ya hepi ending
    intinya bersyukur juga punya pasangan apapun itu karena cinta mengalahkan semuanya eaaaa

    ReplyDelete
  20. Aku kok jadi ingat icon Mike yang pake dasi rada ketiup angin itu pernah jadi logo reunian kuliahku dulu hehee.. Ceritanya ringan dan menyenangkan untuk dinikmati ya lika-liku hidup Mike ini.

    ReplyDelete
  21. Saya suka nonton film setting lawas. Apalagi jika digarap dengan baik.
    Mike beruntung bisa melihat dirinya di masa muda kembali dan menjalani kembali. an tentu jadi pengingat bagi Scarlet, karena suaminya merelakan masa depan olahraganya demi bersamanya.

    ReplyDelete
  22. Teh, aku belum nonton 17 Again, tapi aku tahu ada film ini sejak aku nonton drakor 18 Again. Konon katanya 18 Again merupakan adaptasi dari 17 Again. Secara tema dan alur mirip, ada perbedaan dikit aja. Di drakor 18 Again aku banyak nangis. Cerita ttg hubungan dengan pasangan, hubungan dengan anak, yang bisa diambil pesan moralnya. Abis nonton itu aku jadi makin sayang sama anak-anakku, sama suamiku, dan keluargaku. Makin bersyukur memiliki apapun yang Tuhan kasih dalam hidupku. Hal-hal yang menurut kita tidak sempurna, menyebalkan, dan lain-lain, ternyata bila dilihat dari sisi lain, amat berharga.

    Dan sekarang aku jadi pingin nonton 17 Again. Thanks teh Efi ulasannya!

    ReplyDelete
  23. hahahah aku suka mike mudaa , iyalah zac efron kan hahahaha. tapi betul pesan2 di film ini sampai skarang kalau masih dinonton bakalan long last pesannya.

    ReplyDelete