Dilan 1990: Gombal Ala 90an

Februari 01, 2018

Setelah beberapa kali digoda (((digoda))) dan penasaran oleh trailer  plus  obrolan random dengan teman, finally  versi layar lebar dari novel dengan judul yang sama keluar juga. Yeah, seneng banget saya. Dilan 1990  yang dibintangi  Iqbal CJR dan Vanesha  Prescilla bukan saja membuat remaja  generasi 90an  begitu antusias  menanti kehadiran film ini.  Waktu nonton  filmnya, saya melihat banyak rombongan remaja sepantaran anak-anak SMA dan kuliah  juga ikut duduk manis di antara penonton.  
credit: tabloid bintang
Amazing. Bukan hanya romansa 90an  yang ingin diputar kembali  oleh penonton seumuran saya - juga di atas saya (hahaha.. peace), tapi tampang cutenya Iqbal plus rombongan kegombalan khas Pidi Baiq dalam novelnya juga menarik  buat penonton. Ini  juga yang ngehibur  saya dan merasa bangga mengalami tahun 90an dengan segala pernak-perniknya yang pernah jadi trend. Life style  anak 90's  yang mana sudah 20 tahun berlalu ternyata ga menghalangi buat anak-anak Milenia buat nonton. Once again,  yang namanya oldies ga  selalu ketinggalan jaman,  Saya gagal fokus sama novel Olga dan Sepatu Roda yang nyempil di film itu.  kangen,  jadi pengen baca lagi.  
credit: surya malang - tribun news
Mengambil seting Bandung di tahun 1990an, di mana masih banyak jajaran pohon  yang rindang  di tepian jalan, intro  film  Dilan 1990 berhasil  menghidupkan suasana.  Baru saja film dimulai,  saya sudah sudah mendengar  gumaman  penonton  perempuan yang tertawa geli, seolah gombalan Iqbal itu ditujukan buat mereka sewaktu Dilan menggombali  Milea  bahwa mereka akan bertemu di kantin.  
Eh Cieeee.... nonton aja udah kayak geer gitu. Apalagi kalau emang bener digombalin Dilan. 
Alih-alih  menunggu diksi gombalnya Dilan (bisa baca di buku atau googling kan ini mah),  mata saya sibuk  mencari  aneka properti khas di tahun 1990an.  Penggambaran suasana  90an di film ini sangat related dengan apa yang pernah saya alami.  Misalnya saja rumah-rumah dengan interior dan eksterior jadul,  telepon umum pake koin yang harus ngantri kalau mau pake (kelamaan ngobrol sama yang di sebrang biasanya didehemin sebagai kode: "woooi, udahan"), majalah HAI yang sekarang tinggal nama,  buku TTS  yang suka saya beli buat ngabuburit pada bulan puasa,  sampai jaket yang digunakan Dilan dan Milea  pun  inget betul pernah nge-hive. Rasanya keren dan modis banget kalau udah pake itu ke sekolah Eh tapi, kalau kalian jeli, sebenarnya film ini  ada bocornya. Dikiiit, banget.  Hayo ada apa yang nyempil  waktu kamera  menggambarkan suasana di jalan Asia Afrika? 

Dilan diceritakan sebagai anak badung tapi pintar dan punya sisi lembut  dengan koleksi diksi yang ga ada habisnya untuk merayu Milea.  Meme-meme-an semacam Jangan rindu, berat. Biar aku saja. Atau ini nih.. Aku belum mencintaimu ga tau nanti sore,  seakan ingin mengajak penonton untuk tidak begitu saja menilai orang dari penampilan luarnya saja.   Biar bengal, Dilan itu kayak es krim.  Lembut, manis dan bikin meleleh.
credit: upstation.id
Seperti dua sisi mata uang, walau suka melawan guru, sesungguhnya Dilan yang besar di lingkungan keluarga guru juga sangat memuja dan manja pada ibunya yang juga sorang guru.   Padahal sejak awal film saya nunggu sisi nakalnya Dilan muncul lebih banyak. Sayang euy,  kurang nampol.  Well, iya saya tahu  kalau Surayah Pidi Baiq ikut terlibat dalam casting dan proses produksi filmnya. Jadi  Gambaran karakter dan fisik Dilan  udah ngelotok di benaknya si Ayah. Tapi sebagai pembaca novelnya, saya atau yang lainnya juga punya ekspektasi  sendiri kayak  gimana sih, tampang bengalnya Pardon me, Yah :). But anyway,  dari sisi gombalnya  itu, Iqbal udah dapat. Saya sendiri ga jamin bakal lempeng kalau ada di posisinya Milea hahaha...

Sepanjang 110 menit, film produksinya Falcon Pictures ini memang lebih fokus menceritakan relationship antara Dilan dan Milea, mulai dari PDKT  jadian yang deklarasinya bergaya proklamasi atau perhatiannya Dilan yang ngirim Bi Asih buat mijitin Milea yang lagi sakit. Siapa coba yang ga kelepek-kelepek diperlakukan kayak gini?   Tapi kok saya sebel ya pas Dilan nyuruh Milea nyisain kerupuk buat dibekel ke rumah. Sebagai penggemar kerupuk, sepotong kerupuk   ga cukup.  *Dilan,  kamu ga lagi bokek, kan?*

Buat orang keren selevelnya Dilan dan Milea, rasanya flat aja kalau ga ada konflik atau orang recokan dari orang ketiga. Kehadiran orang ketiga seperti pacarnya Milea - yang hmmm apa yaaa? Semacam freak dan obsesif gitu lah, guru lesnya Milea yang malu-malu naksir, Susi yang annoying,  atau KM kelas yang juga naksir sama Milea, cuma perkara remeh yang merintangi Dilan mendapatkan hatinya Milea. Alih-alih pukpukin guru lesnya Milea, saya  pengen pukpukin KM yang sama-sama bertampang nerd hahaha... At least si KM ini lebih sweet, ga sekaku  guru les yang kasih kode ga jelas. 

Dominasi romansa antara Dilan dan Milea diselingi konflik seperti  ketika hujan batu di halaman sekolah (secara dramatis, Milea bisa melewatinya tanpa secara mulus seperti seorang super hero),  atau ketika Milea marah pada pacarnya dan memutuskannya adalah part yang paling ditunggu oleh saya. Emosinya Vanesha lebih dapat di sini. Sayangnya, konflik  yang muncul dalam film seakan  berlalu begitu saja. Padahal part ini  yang bikin mata saya lebih segar  :)

Dengan banyaknya kutipan quote atau meme yang bertebaran di lini masa,  plus jumlah penonton mencapai 2 juta di minggu pertama sudah menunjukan kalau Dilan 1990  meninggalkan kesan yang impresif.  Kalau saja  film ini dikasih judul Dilan tanpa embel-embel tahun seperti judul novelnya,  saya ngarepin kemunculan tokoh lainnya semisal  Remi Moore,  banci yang suka ngasih saran-saran bijak, atau momen   gimana  Dilan  sangat terpukul  ketika ayahnya meninggal. Tapi sepertinya  duet Fajar Bustomi dan Pidi Baiq memang hanya ingin mengeksplor sisi romantisnya pacaran ala remaja SMA di tahun 90an dengan porsi yang lebih dominan. Atau mungkin bakal ada sequel berikutnya?

Tiga dari 5 bintang saya sematkan untuk skor film ini.






  • Share:

You Might Also Like

25 komentar

  1. Duuh Dilaaaaaaaan, pengen banget punya suami kaya iqbal eh dilan, cuma sayang Mileanya digombalin aja ga dinikahin ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu deh kalau abg pacaran, kejauhan buat mikirin nikah. Kalau iya juga pasti disuruh fokus dulu sama sekolah, ya. Hihihi...

      Hapus
  2. Mantep nih Pidi Baiq. Novelnya ngehits bgt sampai saat novel ini difilmkan pun menjaring buanyak bgt penonton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang belum baca novelnya pun pada antusias ya, Teh.

      Hapus
  3. Pengen cepet2 nonton aaaaah. Udah kebayang gombalannYa Dilan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sampai jatuh cinta sama Dilannya, ya, Tian. Cukup Milea aja :D

      Hapus
  4. Ahaha beneran yah gombakan yg romantis. Aku jd pengen nonton jg nih mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo nonton, Mbak. Nanti aku tunggu ceritanya Mbak Zata setelah nonton ini :)

      Hapus
  5. Waah emang kece ini pelem ya, Ter-Dilan ga yang muda ato tua (kaya kite)
    Pidi baiq emang top deh gombalnya, tapi aku ga mau digombalim Kang Pidi, pengennya ama Dilan aja..

    Sukses Dilan, woow hari ke 8 udah 2, 2 juta sekian, kereeen!! Bandung Juara!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, warbiyasak ya, Nchie film Dilan ini. Bener nih ga mau digombalin Kang Pidi? :D

      Hapus
  6. Makin penasaran sama filmnya aku. Seperti apa ya..he
    Akhir-akhir ini memang hampir beberapa blog yang aku kunjungi pemhasannya dilan semua..
    Nice share ya, jadi tahu sedikit lah, dan tetep harus nonton langsung ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah biar ga makin penasaran buruan nonton ya, Andi hehehe.

      Hapus
  7. Aku blm baca novel dan blm liat filmya. Tp bagi anak2 yg SMA thn 90 an pasti ngerasa kembali ke masa dulu. Duh, tahun itu aku masih suka Trio Wek2 sama diobok-obok

    BalasHapus
  8. Waaaa saya ikutan senyum-senyum baca reviewnya mbak
    Romansa 90-an yang hadir, mengusik kenangan masa lalu yang ah begitulah hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ingt mantannya ya, mbak hahaha. inget masa-masa lainnya aja pas tahun 90an.

      Hapus
  9. hits banget yaaah...jadi pengen nonton niih aku mba hehehe. Musti tunggu pas pulang yaaa mba :)

    BalasHapus
  10. aku baru liat trailer n promona Dilan-Milea uda senyum geje teh baca ini makin geje wkwkwk

    temenku sampe bilang baper abis nonton ini 🤣 ga inget umur sudah berlalu masa putih abu tp ttp baper 🤣 Dan menurutku Dilan ganteng bangets *elus2 perut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi semoga cakep dan pinternya aja yang mirip Dilan, ya, Va. Gombal sama nakalnya jangan :D

      Hapus
  11. sampai sekarang belum kesampaian nonton,,,,


    sebenernya takut kecewa sih antara film dan bukunya :(

    BalasHapus
  12. Lihat Milea berlari di bawah hujan batu, pikiranku pun melayang ke film Wonder Woman, hahaha...

    BalasHapus
  13. Ah jadi membuat pikiranku melayang ke tahun 90 an... :)

    BalasHapus