Film Bebas: Reunian dan Kenangan SMA tahun 90an

Sejak SMA aku udah jadi anak radio, sampai sekarang.  Sebelum pergi, sampai rumah sampai mau tidur, yang namanya radio mostly paling sering nyala. Waktu SMA dulu aku tuh pendengar setia radio Ardan, kadang pindah ke Oz,  Rase, MGT, Radio Raka yang pernah membidik pendengar segmen usia muda jaman aku kuliah dulu atau  cela-celaan sesama fans sepakbola di radio Paramuda,  jamannya Ernest Prakarsa  siaran sekitaran tahun 2003-2006an gitu.  Muahaha.... segitu freaknya ya aku sama radio.


Beberapa hari yang lalu aku nonton film Bebas dan merasa related. Ya terutama dengan radio dan lagu-lagu yang latar di film ini.  Pas banget, jadi hit ketika aku SMA dulu. Ada yang seumuran? Waktu SMA dulu rikues lagu, kirim-kiriman salam  atau curhat  sama penyiarnya jadi salah satu menu anak radio.  Sepertinya ga jauh beda dengan situasi sekarang, bedanya format  acara radio dan life style  aja.

Jaman aku SMA dulu,  belum ada handphone dengan berbagai macam aplikasi media sosial  yang dibenamin ke dalamnya. Mau internetan juga jadi sesuatu yang mahal.  Wow,  keren.  Kayak gitu  ungkapan kagum  sedikit envy ketika aku SMA kelas 2 atau 3 kalau ada temen yang sudah ngoprek beginian.

Kembali ke film, ya. Kenapa film ini dikasih Bebas. Ada part di mana  Vina  Panduwinata (Maizura) dan Kris Dayanti (Sheryil Sheinafia) minta dikasih nama buat genknya sama penyiar Prambors dan akhirnya mereka dikasih nama gank Bebas, nama yang sama dengan judul lagu Iwa-K yang juga jadi sound track film.

Mengadaptasi dari film Korea berjudul Sunny,  Bebas yang dibesut oleh Riri Riza mengambil alur tahun 1995 dan 2019 secara maju mundur.  Makanya ga heran kalau lagu-lagu yang hits di peretengahan tahun 90an ini sangat kentara banget termasuk Bidadarinya Andre Hehanusa yang jadi pembuka juga penutup film ini.  Sial,  waktu nonton film ini aku dateng sendiri. Malu rasanya kalau joged-joged, akhirnya ya cuma goyang kaki.  Dikiiit aja hahaha  Jangan sampai akutuh dikira orang aneh :v

Vina yang asli garut adalah murid baru di sebuah SMA di Jakarta.  Vina berkenalan dengan Kris,  Jessica (Agatha Priscilla), Gina (Zulfa Maharani), Suci (Lutesha) dan Jojo(Baskara Mahendra) si cowok poni lempar dengan rambut belah tengah (BT) yang pernah jadi trend cowok-cowok tahun 90an dulu. Masih inget artis-artis tahun 90an yang rambutnya BT kayak Gunawan,  Ferry Irawan atau Anjasmara? Muahaha... Pada  jamannya cowok-cowok bakal keren, gaul dan lucu kalau potongan rambutnya kayak gini. Dengan catatan wajah mendukung, ya.  Kalau rambutnya galing atau jigrik ya,  ga pas aja gitu ngeliatnya (wooooi jangan maen fisik).

Ga pake lama,  Vina  cepat ngeblend dengan teman-teman barunya di gank Bebas. Kalau dulu tahun 90an ada serial Anak Menteng yang menceritakan anak-anak SMA/STM suka tawuran,  di sini gank Bebas punya musuh bebuyutan, ganknya Lila (Amanda Rawles).

Ga seperti gerombolan anak-anak cowok SMA atau STM  yang suka tawuran dengan massa yang jumlahnya banyak, gank Bebas doyan ribut dengan ganknya Lila dengan tingkat kenakalan yang kecil.  "Paling juga jambak-jambakan,"  kata Jojo santai waktu Vina ketakutan diajak berantem. Ada part lucu ketika  mereka kejar-kejaran sempat nyempil di antara kepungan gerombolan anak-anak STM.  Sama gerombolan yang lebih mengerikan ini, anak-anak Bebas malah cuek,  fokusnya adalah rival abadi mereka.

Lalu, ada scene di mana Vina pura-pura kesurupan dan sukses bikin Lila cs ngibrit ketakutan.   This one is the be part for me.  Aku yang dateng nonton sendiri cuek ngakak karena saking lucunya.  Bukan cuma bagian ini saja ,  Bawelnya Jojo tanpa  harus  jadi cowok ngondek juga sukses mencuri perhatian. Salah satu pemeran pendukung pria yang berpotensi jadi  idola setelah dedek emesh Jefri Nichol.  By the way busway, barengan  Reza Rahadian, Bisma Karisma,  Amanda Rawles, Giorgino Abraham, Brandon Salim dan Dea Panendra, Cut Mini, Okan Antara dan beberapa aktor lainnya, Jefri muncul  juga di sini, meski cuma seliwatan alias special perform.   Dah kebayang ya gimana ramenya film ini dengan bertabur bintang.

Tadi aku bilang kalau film ini punya alur cerita maju mundur, kan?  Vina versi dewasa  yang diperankan oleh Marsha Timothy bertemu lagi dengan Kris (Susan Bachtiar)  dan Jessica (Indy Barens). Misi mereka mempertemukan lagi  teman-teman yang lain,  seperti Jojo (Baim Wong), Gina (Widi Mulia) dan Suci.  Kris kepengen banget ketemu lagi sebelum  kematian menjemputnya.

Sekilas film ini  rada mirip  dengan alur AADC yang juga digarap Miles dan Riri Riza,  hanya saja konflik Bebas lebih ringan namun tetap related dengan penonton, baik yang pernah SMA di tahun 90an atau masa sekarang.

 Gaya rambut kepang kecil yang jadi stylenya Lila,  rambut BTnya Jojo, kaos motif salur horisontal,  kemeja flanel kotak-kotak, walkman, acara MTV,majalah Gadis, bahasa gaul yang jadi sandi ghibah (semisal iginigi biginigi logo? alias ini bini lo?)  adalah beberapa hal yang pernah jadi  trend jaman aku sma dulu.  Mungkin bakal lebih terasa komplit kalau  Vina yang culun didandani  rambut kepang, gigi behel dan kacamata pantat bontol, seperti  dandanannya Andara Early di klipnya Singiku  hahaha... Tapi ya karena di fimnya diceritakan Vina tuh bukan anak Kokay alias orang kaya ya,  aneh juga sih kalau didandani gitu ya?

Yang namanya hidup terus berputar juga diceritakan dalam film ini.  Bukan cuma secara fisik yang membuat mereka berubah, kehidupan mereka di masa dewasa juga mengalami perubahan.  Cita-cita mereka di masa SMA dulu boleh sirna atau belum kesampaian,  tapi  ga berarti mereka  lupa dengan kedekatan yang pernah terjalin dulu.

Awalnya aku mengira saat Vina datang bakal jadi objek bullying Kris dan kawan-kawan. Alih-alih dikerjain teman-teman barunya,  Vina dibuat ketakutan  ketika dipepet Andra, hal yang sama berulang lagi  ketika  Mia (Syifa Hadju) putrinya Vina mengalami hal yang sama.

Film Bebas ga membutuhkan alur yang rumit atau penyelesaian yang wah untuk mengakhiri filmnya. Menurutku, poin utama film ini adalah untuk mengajak  penonton untuk mengenang masa-masa sekolah dulu. Baik yang seangkatan dengan Vina dewasa,  masih SMA sekarang ini atau ditengah-tengah itu.  Harapan mereka  dulu  yang ingin disampaikan memang tidak semua kesampaia. Kalaupun ada  yang berhasil  sampai di titik itu,  ada konsekuensi  yang harus dijalani.  Suka atau enggak.  Bodo amat lah dengan realita yang terjadi sekarang.  Tali kasih alias pertemuan kembali dengan teman lama jauh lebih penting. Itu yang menjadi  gagasan utama film ini.

 Kalau kalian kangen masa-masa SMA dulu dan belum kesampaian,  menonton film Bebas bisa mengobati sedikit rasa kangen itu.


Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

25 comments:

  1. Film bebas ini katanya adaptasi dari film Korea,Sunny ya? Aku udah nonton Sunny dan nangis di beberapa bagian scene-nya. Belum nonton sih film Bebas ini, semoga sebagus Sunny.

    ReplyDelete
  2. Pilmnya seruuu ini ya Mba
    Apalagi lagu2nya tuh 90-an banget, auto nyanyiiik deh
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  3. Widih, film nostagia nih, mengenang masa SMA. Yang zamanku dulu belum ada handphone. jadi kalau mau nelpon gebetan pake telpon umum, yang kadang kudu antri, hahahaha

    ReplyDelete
  4. Jaman SMA itu radio adalah teman paling setia. Dengerin radio nggak mau kalau langsung ke lagunya, mesti dengerin dulu bagian kirim-kirim salam. Dan seneng banget kala kartu yang saya kirimkan dibacakan oleh penyiar, seneng banget kala ada pendengar yang lain kirim salam buat saya.

    ReplyDelete
  5. AKU PENGEN NONTON FILM INI!!! hahahha sampe pake capslock! XD nostalgila pisan lah jaman 90-an & jadi inget sama sobat2 dulu yg sekarang dah punya masalah & segambreng kesibukan yg beda2. semogaaaa punya waktu utk nonton film inih

    ReplyDelete
  6. Ya ampun aku baru tahu kalau film Bebas ini ada setting tahun 90-an, keren ih...jadi kepingin nonton lumayan buat nostalgia zamannya masih putih biru, ada banyak kenangan dan nostalgia apalagi dulu aku sekolah di kota kecil karena ALM papaku tugas ke sana, jadi kangen teman-teman SMA-ku. Mau ah nonton film ini, enaknya bareng suami nih.

    ReplyDelete
  7. film ini selain diperankan oleh aktor dan aktris ternama , jalan cerita nya juga keren. JAdi nostalgia sama kisah waktu SMA ya.

    ReplyDelete
  8. Ngakak baca rambut BT, suamiku jaman mudanya kayak gitu hahahaa
    JAdi pengen nonton film ini, lihat trailernya aja udah ngakak loh. Berasa diri kita yang main ya, dengerin musik di radio itu ngehits banget kan masa 90 an

    ReplyDelete
  9. mau banget nonton film ini, huhuhuh, kapan ya mba, kangen era 90an saat semua yang instan baru mie aja hahahha, telpon di telpon umum sampai wartel ya khaannn

    ReplyDelete
  10. Aku pas baca sinopsisnya, langsung pingin banget nonton bareng teman2 SMA lho wkwkwk. Kayaknya seru aja gitu, sambil nostalgia zaman2 aktif denderin radio, cinta monyet, beli gelang samaan haha

    ReplyDelete
  11. apalah saya, sunny gak tahu, bebas pun belum nonton. Sepertinya menarik dan sekaligus bisa reunian dengan masa sekolah ya mba, meski saya punya geng tapi nggak punya musuh apalagi ribut hehehe

    ReplyDelete
  12. Aku juga kayak Mbak Lidha, belum nonton Sunny. Tapi kalau Bebas ini aku ngikuti beberapa postingan teman-teman, jadi lumayan tahu. Next nunggu streaming-nya aja karena gak mgkn ke bioskop bareng bocil.

    ReplyDelete
  13. Kemarin ini di Idea Fest ada Mira Lesmana & Riri Riza bahas soal film terbarunya nih, aku jadi penasaran mau nonton juga nanti

    ReplyDelete
  14. wah kak.. aku baru lihat traillernya aja udah kesengsem sama ni film.. pengen nonton tapi belum sempat

    ReplyDelete
  15. Selalu suka filmnya Mirles, selalu menanti, tapi aku belum nonton yang iniii, huhu...semoga Senin bisa nontoon

    ReplyDelete
  16. Nonton film Bebas, kayaknya banyak inget-inget masa SMA, ya, Fi. Apalagi lagu-lagunya, wah, pasti inget zaman dulu di sekolah.

    ReplyDelete
  17. Ternyata kita samaa mba Efi pernah menikmati masa masa jayanya radio hehehe

    ReplyDelete
  18. Kalau tahun 90an brrti q msh proses ke dunia ini heheheh, jd q msh blum familiar dgn film ini, tp ntuk versi skrg q penasawbgt pengen nonton jg

    ReplyDelete
  19. Kuyy akupun dan nonton teh,, suka alur ceritanya ciamix ya.. yg pling disuka sih Sama peranya Marsha Timothy keinget bngt jaman SMA klo nonton ini

    ReplyDelete
  20. Ih cius ini settingannya tahun 90an.. Jd pengen nonton deh. Sekalian mengenang masa2 remaja duluu. Wkwk

    ReplyDelete
  21. Hadeuh kepengen banget deh nonton film Bebas ini. Pastinya ya berasa nostalgiaan. Semoga bisa segera

    ReplyDelete
  22. Seangkatan ya kita mak usia smanya 90an? Wkwkwk
    Tapi emang kadang ngangeni sih ya sma itu masa2 terakhir berseragam. Aku mau nonton ini cuma masih mikir anak-anak taruk mana 😂

    ReplyDelete
  23. Aku kangen nih dengan masa-masa SMAku, Fi. Kayaknya pas banget nih soul film ini untuk orang angkatan 90an ya. Cuuuzz ah ke bioskop nonton film keren ini.

    ReplyDelete
  24. yah aku kelewatan gak nonton ini, padahal penasaran banget apakah mirip Sunny banget :O

    ReplyDelete
  25. Lengkap banget kak ulasannya, hmm sepertinya layak untuk masuk wishlist nonton berikutnya

    ReplyDelete