Chef (2014): Trip yang Hangat Ayah dan Anak

Jon Favreau? Siapa dia?

Sebentar, kalau Happy Hoogan inget, gak?

Hoooh mesti jadi inget lagi sama film Avengers - Endgame yang femes dengan quote i love you three thousand itu.

Iya, kali ini saya mau ceritain filmnya Jon Favreau. Udah  agak lama tapi tetep asik buat ditonton.  Judulnya Chef. Film ini rilis tahun 2014 dan Favreau  bertindak sebagai aktor utama sekaligus sutradara. Jarang-jarang dia maen sebagai pemeran utama, selain jadi kameo biasanya ya dibalik layar. Jadi produser paling sering.

Sesuai judulnya, Chef, film ini menceritakan perjalanan seorang koki bernama Carl Casper (yang diperankan oleh Favreau). Karirnya jadi awut-awutan gara-gara terlalu reaktif menanggapi kritikus makanan - Oliver Pltt (Ramsey Michel) di media sosial twitter soal hidangannya, terutama cokelat lava kebanggannya.
   

Casper tersinggung waktu baca blognya Pitt dan makin kesel waktu baca cuitannya Pitt di twitter. Sialnya Casper ini meski jago masak, dia ga melek sosmed. Akun twitternya aja dibuatin sama anaknya, Percy (Amjay Anthony). Casper ga tau kalau membalas status di twitter itu artinya setiap orang bisa membaca balasannya dia.

"Kan gue menjawab omongan dia. kenapa orang-orang jadi pada tau?"

Sungguh reaksi yang polos.

Kalau mau membalas secara privat ya lewat DM. Casper misuh-misuh dikasih tau gitu. Ini contoh orang pinter ga berarti selalu pinter juga dalam soal lainnya. Casper boleh ngaku sebagai koki kawakan, tapi kalau soal menjaga imej di media sosial dia beneran blank alias ga tau apa-apa. 

Gara-gara respon emosionalnya itu, manajemen resto tempat dia kerja memutuskan untuk memecat Casper. Padahal bosnya dia, Riva (yang maenin Dustin Hoffman) udah ngasih dia kebebasan untuk mengeksplorasi menu. Tapi imej baik resto lebih penting daripada mempertahankan kelakukan Casper yang udah kayak kompor bledug. Dia kepeleset jarinya sendiri.

Akhirnya bermodal kebaikan hati Marvin (Robert Downey Jr), mantan pacar mantan istrinya (duh ini ribet tapi untung ga dibahas terlalu detil di filmnya), Casper banting stir bisnis kuliner lewat food truck.  Casper pergi bersama temannya dan Percy  ke Miami,  lanjut ke New Orleans dan kembali ke LA untuk berdagang dengan menggunakan food truck.

Bersama Percy, yang masih bocah tapi melek sama sosmed terutama twitteran itu, Casper menemukan branding baru.  Gara-gara war-waran sama Pitt tempo hari, Casper lekas viral dan mendapatkan follower ribuan dalam semalam.  Gini deh emang kalau mau dapet followers banyak. Bikin sensasi aja. Tapi kalau caranya kayak si Casper ya malesin juga. Ya ga, sih? 

Untungnya, Percy  punya instink marketing yang moncer.  Yang lebih tua ga harus selalu lebih jago dan lebih tau dari yang masih kecil.  Itu pesan moralnya di sini. Sementara Percy juga belajar banyak untuk menjadi seorang chef profesional, ga asal-asalan memberikan servis. Pas kasih nasihat sama Percy gitu sebenarnya dia kayak ga sadar nasihat itu juga berlaku buat dirinya.

Konflik yang dijalin  film ini ga terlalu berat, simple aja sebenernya. Tapi angle kamera setiap ngesyut aksi Casper meracik makanan jadi menggugah selera.  Bagaimana dia mengiris daging dan sayuran, membuat karamel  lalu menghancurkannya jadi serbuk halus dan menaburkannya di atas cokelat lava. Atau nih, waktu membuat roti isi dengan daging yang juicy dan menu lain dengan nuansa kuliner ala Meksiko (atau sejenis kuliner amerika latin ya?),  juga saat jajan beignet (tampilannya sih kayak donat) saat mereka transit. Makanya ga heran sejak film ini dibuka, musik latar yang muncul juga udah kental dengan aroma latin gitu. 

Meskipun karirnya berantakan, Casper yang sempat bokek kembali menemukan passionnya sebagai chef selama di perjalanan. Percy yang kelihatannya cuma anak kemarin sore punya andil besar membantu Casper  mememukan identitas dirinya yang hilang. Relationship yang hangat antara ayah dan anak bisa bikin hati meleleh kayak cokelat lava.



Durasi film selama 1 jam 55 menit berhasil membuat saya bertahan dan pastinya terhibur menyaksikan sampai usai. Totalitas dalam berkarir bukan saja mengandalkan skil tapi juga perlu sentuhan hati yang menghangatkan. Hingga siapa pun yang mencicipinya bisa ikut merasakan juga.  

Sisi parenting lainnya yang menarik dari film ini adalah Casper tetap menjalin hubungan baik dengan mantan istrinya. Ga ada drama rebutan hak anak asuh. Bahkan sama mantannya mantan istrinya dia ga gengsi minta tolong. Harga dirinya ga lantas terjun bebas hanya karena mau menerima uluran pertolongan mantannya mantan itu. Hihihi belibet ga, tuh? Yang jelas mereka fokus gimana mendidik anak dan mempersiapkan masa depannya.  Simpel tapi dalam banget.

Sebelum Casper dipecat dia pernah berandai-andai untuk jalan-jalan bersama Percy. Eh doanya dia terkabul. Sayangnya cara doanya dia terkabul itu harus harus dibayarnya dengan mahal. 

Sering dong denger omongan, orang kalau lagi bad mood makanan yang dibuatnya jadi ga enak.  Sementara karena lagi emosi tingkat tinggi, masukan dari orang soal rasa makanan sering jadi terabaikan karena kita udah membuat benteng denial sendiri.  Bagaimana Percy yang masih bocah tapi bisa menjadikan ayahnya kembali jadi idola bagi orang banyak jadi cerita yang menarik.

FIlm Chef ini bisa ditonton di aplikasi Catchplay. Kabar baiknya film ini masuk konten free alias gratis. Jadi meski ga bayar langganan paketnya, kita tetep bisa menyaksikannya tanpa harus bayar, selama masih ada kuota lho, ya.

Post a comment

25 Comments

  1. Wah pengen nonton jadinya. Seru ini film ya mbak... Coba entar cari ahh, thanks ya mbak ��

    ReplyDelete
  2. Wah, mayan nih durasi filmnya hampir 2 jam :) Kalau nonton aksi orang masak di layar bioskop biasanya kita jadi ngeces, teh Efi hihihiih :) Bagus ya dari sisi parentingnya, sesama mantan suami isteri masih menjalin hubungan yang baik :)

    ReplyDelete
  3. Waah enak ya, bisa nonton di app, free pula. Seru banget cerita rumah tangga yang tak biasa nih , akur banget meski udah berpisah.

    ReplyDelete
  4. Seru nih, jadinya penasaran ingin nonton juga deh, noted ah judulnya mau nonton juga. Udah lama ga nonton hehe

    ReplyDelete
  5. Aku udah nonton ini juga, assik yaa roadtrip sama anak sambil jualan makanan di foodtruck galfok sama steak2nya jd pingin bikin juga

    ReplyDelete
  6. Keren ya idenya. Cocok ngasih nonton anak remaja nih, pesannya sampe. Yang tentang cara bermedia sosial itu,

    ReplyDelete
  7. film ini seeru banget, berasa bonding antar anggota keluarganya kuat banget karena bikin makanan di truck

    ReplyDelete
  8. Pernah baca ini salah satu film keluarga yg direkomendasikan. Duh jd pengen nonton . Nyari akh yg gratisannya

    ReplyDelete
  9. Ini si Casper menikmati kehidupan ya, Teeh. Tiba-tiba jdi pingin coklat lava. Wkwkwk

    ReplyDelete
  10. Jadi kangen bapak aku huhuhu apalagi kalau pada pinter masaaaak haahaha

    ReplyDelete
  11. Baca reviewnya malah saya jadi asyik gitu bacanya sampai habis. Jadi ikut membayangkan gimana Casper mendapat reaksi dari para netizen haha.

    ReplyDelete
  12. Kayaknya ini film yang anaknya mengunggah menu bapaknya di sosmed ya. Trus dia juga share bahwa mobil makanan mereka akan mampir ke kota tertentu. Dan di sana udah dinantikan oleh followernya, bener gak sih. Aku udah lama banget nonton Chef, kangen pengen nonton lagi

    ReplyDelete
  13. Wah, ini sih film kesukaan anak-anakku. Mereka suka banget dengan si anak yang semangat ikut ayahnya dagang di mobil itu. Sampe-sampe, gara2 film ini, anak-anakku jadi suka roti daging. Bagus ya filmnya :)

    ReplyDelete
  14. Aku jadi pengin nonton filmnya nih teh, penasaran banget sama kisah nya. Bakalan seru nih kalau ditonton bareng-bareng sama suami dan anak

    ReplyDelete
  15. Seru banget filmnya... meski ceritanya ringan namun sangat menghibur... apalagi anaknya meski kecil tapi suka memberi sudut pandang... oh iya juga ya...

    ReplyDelete
  16. Kok seru banget ya ya aku baca review ini jadi merasa dan membayangkan ceritanya di depan mata keren deh Jadi pengen segera menonton filmnya

    ReplyDelete
  17. Awalnya aku sedikit bingung baca judulnya. Setelah baca isinya baru tau deh ko ini review film.

    ReplyDelete
  18. eh kayaknya duluu pernah selintas nonton film ini di tivi kabel. selintas krn "kalah sama anak" (baca : pindah ke channel disney huhuhu). jd tertarik buat nonton lagi.

    ReplyDelete
  19. Kalimat terakhir mestinya di-bold, teh...
    "Selama masih ada kuota.."
    Hihii...

    Aku suka film tentang masak. Secara kondratnya wanita, tapi kalau untuk masak beneran, rada beuraattt...
    Kenapa ya??

    ReplyDelete
  20. wuiih penasaran deh ama film ini, btw aku suka ama foto yang di atas bis itu, kalo suami sih lebih suka milihin aku film tentang ibu yang punya anak cewek, hahahah. soalnya belum ada anak cowoknya

    ReplyDelete
  21. Wah, baru tahu nih kalau ada film sekeren ini. Kebetulan saya suka banget sama film yang ada masak-masaknya, apalagi kalau sarat makna gini. makasih sharing reviewnya kak, cuss hunting deh hehe

    ReplyDelete
  22. Aku pernah nonton, lupa dech bareng anakku enggak ya, pokoknya pas nonton itu kami ngikutinnya dengan seru gitu. Suka dengan alur ceritanya,

    ReplyDelete
  23. Suka dengan cerita-cerita yang ada unsur masak2nya. Maklum tukang makan. Hihi. ..noted,,pengen nonton jadinya. Mksh infonya...

    ReplyDelete
  24. nama tokohnya lucu deh, casper. pantesan jalan ceritanya jg seru. pasti saya bakal terbahak2 kalau nonton langsung nih. nanti bilang suami ah biar dicariin filmnya

    ReplyDelete