Novel Teman Tapi Menikah (Part 2)

Februari 09, 2018

Mumpung masih fresh, belum lama khatam dan masih terbayang (dih kok jadi kebayang lagu dangdutnya Ona Sutra itu, ya) rangkaian dari Buku Teman Tapi Menikah jilid 2, saya buru-buru tulisin reviewnya sekarang.  Nanti mah keburu sibuk ini itu dan jadi dalih  ga nulis wkwkwk.... Lagian malu juga udah janji mau nulis, ga enak sama pemirsa (((pemirsa))) yang udah baca tulisan saya sebelumnya. Ga baik kan, bikin orang penasaran?

By the way sudah baca resensi saya yang part 1 belum?   Coba cek di sini:



Buku kedua TTM ini tebalnya ga jauh beda dengan buku pertama, sekitar 206 halaman. Masih diterbitkan oleh Elex media, plus bonus cd berisi 6 track lagu-lagu mereka yang ada juga di channel youtube #temantapimenikah dan  beberapa (lebih banyak) foto-foto  monokromnya Ditto, Ayu dan Sekala, si bayi kacang.  Anyway, Selama bolak balik baca buku ini, saya ga nemu alasannya kenapa Sekala ini dipanggil gitu.  Kali aja  kalau ada road show film TTM 2 ke Bandung trus saya beruntung ikutan preskon atau Meet and Greetnya bisa nanya sama mereka, langsung. Hihihi... *ngarep amet*

Di buku bersampul hijau ini, alur cerita yang disampaikan lebih mengalir, renyah dengan gaya bahasa masing-masing.  Yes, antara Ditto dan Ayu gantian bercerita seperti curhat gitu. Semisal pas kerempongan acara lamaran, Ditto punya ceritanya sendiri, dan Ayu pun begitu sampai drama-drama yang juga dialami setelah Sekala hadir. 

Walau namanya udah saling kenal belasan tahun, tetep aja yang namanya nervous mah suka ikutan nimbrung ketika lamaran dan menikah. Kalau Ditto malah jadi grogi, Ayu malah bisa cengegesan, ketawa-ketiwi. Lucunya mereka nih, saat menjelang acara nikah di mana pengantinnya dipingit, mereka  malah masih bisa keluyuran dan hang out malam-malam.  Busyet. *kok saya  jadi ngomong gini? wkwkwk....*  Tapi kalau udah baca dan ngikutin perjalanan mereka di buku sebelumnya ya, no wonder, lah. Emang mereka  pasangan yang unik.  Hmmm. jadi saya ga nyesel tetep jabanin buku pertamanya hehehehe....

Yang bikin awkward itu momen pas Ditto  ngelamar Ayu. Sebenarnya ini udah dibahas dikit di buku sebelumnya. Tapi mungkin konyol dan segitu  memorablenya,  keduanya membahas lagi di buku berikutnya. Berkat kegrogian Ditto, momen yang mestinya romantis, mendadak failed karena Ditto salah membuka kotak cincin dan makin ga romantis karena Ditto melakukannya dengan lempeng.  But anyway, You made our day, To. Saya ngikik bayangin scene ini kalau ada di film nanti, kocak!

Setelah menikah, tadinya mereka berdua menunda kehamilan. Mau pacaran dulu, katanya. Tapi Allah punya rencana lain. Tiba-tiba aja Ayu hamil sebelum mereka merasa siap.  Maka, hal-hal yang tidak terprediksi pun terjadi. Yang bikin keduanya jadi rempong adalah  mental  yang belum well prepared. Drama moody swing yang dialami Ayu kerap membuat keduanya lebih sering mengalami ribut-ribut kecil.  Iya,  walau mereka itu tampak seperti couple panutan, ribut-ribut mah ada aja.   Saat tau Ayu hamil pun bukannya girang, mereka malah sampai berkali-kali beli testpack. Kali-kali aja hasilnya beda. Tapi tetep aja,  hasil dua garis yang muncul mengubah hari-hari mereka jadi lebih... emmmm saya bilang berwarna. Ga flat, karena makin banyak ribut-ributnya itu tadi. 

Gue takut,  gue bingung, tapi gue seneng. Terus gue harus gimana?  Masa tiba-tiba udah mau jadi bapak aja? "Nggak Mungkin lah, Cha. Masa, sih?" - halaman 81
Yaelah, To. Katanya seneng bisa bikin hamil temen sendiri *setelah halal pastinya* Tapi kok bingung? 😁😁😁

Once again, seperti juga dibilang di buku pertamanya, letupan-letupan kecil  yang terjadi segera diselesaikan segera. Cuma memang perubahan suasana hati pas Ayu lagi hamil ini level dramanya naik beberapa strip.  Mulai dari Ayu yang ga mau ditinggal Ditto,  drama lempar hp ke tengah teman-temannya Ditto sampai Ayu yang maksa ikut ke bandara di last minute. 

Gitu aja? Masih ada drama lainnya yang mengikuti ketika Ditto dan teman-temannya manggung.  Ayu yang biasanya sellau nonton performnay Ditto cs malah milih diem di kamar. Ngeselin emang nih, Ayu hahaha.... *maafkan komentar jujurku, ya, Yu*

Kalau dekat suka debat, kalau jauh malah merindu

Tapi emang gitu kali, ya. Ada kalanya seseorang  jadi manglingi, berubah menjadi sosok yang ga biasanya kita kenal, Dan sialnya perubahan itu malah perubahan yang ngehe.Kalau Ditto harus banyak-banyakin stok kesabaran menghadapi istrinya, Ayu malah sempat kepikiran untuk menggugurkan kandungannya. Haduh,  segitunya yang stres?  Padahal apa sih, yang kurang dari mereka?  Secara materi mereka  sudah mapan, bahkan untuk semua persiapan pernikahan sampai rumah pun mereka ga minta sama ortu. Dua-duanya saling kenal setelah belasan tahun berteman dan nikah pun bukan dijorokin teman. Sama-sama mau.   

Ngomong-ngomong soal kehamilan dan mood swing, mungkin juga opini dokter  yang mereka jumpai punya andil dalam perubahan sifat Ayu.  Penjelasan dokter yang ngasih sinyal kalau Ayu ga bisa melahirkan secara normal membuat Ayu makin ketakutan. 

"Ntar kalau bayinya  udah gede ngeluarinnya gimana?  Bakal susah banget nggak, sih?  Sakit banget ga, sih?  Aku perlu operasi nggak, ya?"  - halaman  93

Apa yang Ayu pikirin sering terlintas dalam pikiran saya saban melihat atau ketemu bumil. One day, if if i were like her, how  it's gonna be?  Duh beneran saya suka kepikiran ini dan buru-buru ditepis. What ever will be, will be.  Gitu, aja.  Jangan risaukan dulu yang belum terjadi. Biar ga stress:)

Dan bener ya,  kalau yang namanya dokter  itu  cocok-cocokan nya bukan soal obat yang diresepkan atau gimana jam terbangnya dia. Buat saya sih, gimana  dokter ini bisa bikin nyaman pasiennya. Daripada stres dan parno karena penjelasan dokter yang terasa intimidatif, mereka akhirnya pindah dokter.  

Lalu kejutan lain pun  muncul. Ditto dan Ayu memutuskan untuk memilih Bali sebagai tempat melahirkan. Bali memang sudah seperti rumah kedua bagi mereka. Ayu yang sering menjadikan Bali sebagai pelariannya di kala membutuhkan healing, lamaran Ditto juga dilakukan di Bali, lalu untuk menandai kehadiran junior pertamanya pun Bali jadi pilihannya. Bukan cuma itu saja, sih. Mereka juga punya alasan lain kenapa harus jauh-jauh ke Bali. Pilihan yang juga bikin kesel kedua orangtua mereka.  

Kalau di awal-awal  cerita saya ikutan ketawa  waktu Ayu bilang cuma mau sayang sama Dito 80% aja, atau kesel karena mengamati dramanya Ayu di saat hamil, pas lahiran ini beberapa lembar cerita di buku malah bikin saya terharu. Sialnya saya salah milih momen. Di part ini saya bacanya lagi pas di bus. Risih kalau tiba-tiba mewek, mana busnya lagi penuh. Tapi syukurlah  drama sedihnya bentaran, aja. Selanjutnya saya dibuat ngikik lagi pas keduanya diomelin bidan karena ninggalin bayi.  Bikin saya mikir, ada ya, yang kayak gitu? hahaha... 

Pernah denger  kan omongan kayak gini? 

Sifat aslinya seseorang itu bakal keliatan kalau udah menikah. Bakal beda sama waktu masih pacaran.  

Soal ini Ditto punya pandangan lain. Menurutnya  bukan beda, tapi jadi makin tau aja sifat-sifat jeleknya.  Padahal mereka berdua ini kan, ga ada jaim-jaimnya selama belasan tahun udah saling kenal. Tapi manusia emang unik,  ada aja sifat atau hal-hal yang baru yang bakal kita temui dari seseorang.  Mending kalau ketemunya selewat, ga tiap hari. Lah, ini gimana? Tinggal satu atap, tiap hari ketemu terus? Tapi komunikasi jadi kuncinya buat mereka bertahan.   Kalau Ditto memandang soal ini lebih bijak, Ayu mah tetep aja gokil. Marah jadi salah satu caranya menyeimbangkan  rasa lelah yang dialami.  Perempuan banget, ya? Saya ngikik. Contek jangan, ya? :D  Lucky her,  punya Ditto  yang sumbunya ga pendek.  IMHO, dari awal emang Ditto yang lebih cinta dari Ayu, sih.  




Mudah-mudahan eksekusi adaptasi buku ini ke layar lebar ga bikin kecewa pembaca buku dan subscriber youtubenya yang udah seperempat juta itu. Amazing, ya? Tapi seperti yang udah-udah, Falcon Pictures, PH yang menggarap film ini dan pastinya sutradaranya, punya strategi untuk itu. Let's see.  






  • Share:

You Might Also Like

5 komentar

  1. Wah jadi pengen baca cerita lengkap lahiran Ayu di Bumi sehat Ibu Robin😍 jujur, dulu kalau ada budget mah pengen banget lahiran di Bali kayak artis-artisπŸ˜‚

    BalasHapus
  2. Ini novel atau biografi gitu, Teh? Buku pertamanya saya belum baca, asa baru kemaren terbit. Udah muncul yg ke 2 aja ya... Heuheu

    BalasHapus
  3. Nungguin filmnya juga, tapi masih kecewa tau pemainnya artisnya

    BalasHapus
  4. Dekat bikin debat
    Jauh merindu

    Eaa eaaaa. Makin pengen cepet2 nonton filmnya deh. Setelah nntn filmnya baru baca novelnya . Haha

    BalasHapus
  5. Hmmm... sampai segitunya ya sempat ingin menggugurkan anak. Bsk klo uda besar dan anaknya tau gimana? Hihi...

    BalasHapus